Informasi

Mengapa Begitu Banyak Orang India Memiliki Penyakit Gigi dan Mulut ?

Mengapa Begitu Banyak Orang India Memiliki Penyakit Gigi dan Mulut ? – Ada banyak iklan pasta gigi dan obat kumur di udara yang menyerukan manfaat kesehatan gigi dan gusi; masing-masing dengan ramuan unik dan ajaib yang membuat gigi putih dan bau nafas seperti cengkeh atau mint. Namun, satu fakta menentukan yang muncul dalam banyak penelitian adalah bahwa ada banyak orang di India yang tidak pernah menginjakkan kaki di klinik gigi dan bahkan tidak menyadari bahwa mereka memiliki masalah gigi!

Mengapa Begitu Banyak Orang India Memiliki Penyakit Gigi dan Mulut ?

dciindia – Orang tua yang cemas akan membawa anak-anak mereka ke rumah sakit gigi untuk pemeriksaan setidaknya sekali setelah gigi mulai erupsi, dan sekali ketika gigi susu rontok membuka jalan ke gigi permanen. Ini karena mereka mengetahui stigma yang melekat pada gigi yang bengkok atau ketidaksejajaran gigi permanen.

Baca Juga : Informasi Ahli Bedah Gigi di India

Ini tampaknya menjadi hal yang sangat masuk akal untuk dilakukan, tetapi ketika datang ke India hanya sebagian kecil yang mendapatkan pemeriksaan gigi tahunan mereka. Seseorang dapat memahami kesulitan penduduk pedesaan karena mungkin ada masalah aksesibilitas; Namun, penduduk perkotaan juga tampaknya memiliki sikap apatis terhadap perawatan gigi.

Mengapa kesehatan mulut diabaikan di India?

Persepsi kesehatan mulut terperosok dengan mitos dan kesalahpahaman di antara orang-orang. Lebih dari 50% populasi memiliki beberapa jenis masalah gigi. Diantaranya karies gigi, kerusakan gigi, dan penyakit gusi adalah masalah utama. Namun, hanya sedikit dari mereka yang menyadari bahwa mereka memiliki masalah dan pergi ke klinik gigi untuk berobat. Ini karena banyaknya mitos dan kesalahpahaman tentang kesehatan mulut. Sementara beberapa dari mereka benar-benar naif, yang lain tidak masuk akal. Berikut adalah 11 kesalahpahaman kesehatan mulut yang dipegang oleh orang India.

  • Jika kesehatan umum baik maka tidak perlu khawatir tentang kesehatan mulut – Perawatan gigi dan kebersihan mulut tidak dianggap penting.
  • Kunjungan ke klinik gigi selalu menyakitkan – Orang berpikir bahwa semua prosedur gigi menyebabkan rasa sakit yang luar biasa.
  • Dokter gigi selalu meresepkan pencabutan gigi. Jadi, tunggu sampai gigi benar-benar perlu dicabut.
  • Menyelamatkan gigi tidak diperlukan – Asumsi yang tidak berdasar di antara banyak orang India pedesaan maupun perkotaan
  • Perawatan gigi menyebabkan hilangnya penglihatan – Siapa yang memberi mereka ide-ide ini?
  • Penggunaan obat kumur herbal atau tawas dapat menyembuhkan masalah gigi – Ini tidak pernah mengobati infeksi dan seseorang pasti datang ke klinik gigi tetapi saat ini infeksi akan menyebar dan kerusakan sudah terjadi
  • Tidak flossing – Orang India tidak flossing tetapi mereka berkreasi dengan tusuk gigi, korek api, pin, dan benda berbahaya lainnya yang menyebabkan penyakit gusi dan infeksi
  • Kerusakan gigi terjadi karena gigi saya lunak – Ini tidak berdasar
  • Peradangan gusi dapat diobati dengan ramuan air panas – Tidak mengobati infeksi
  • Gusi berdarah saat menyikat gigi adalah hal yang normal – Ini tidak benar. Pendarahan gusi harus segera ditangani
  • Kerja keras terbayar. Sikat gigi dengan penuh semangat dan dapatkan gigi yang lebih putih – Menyikat tidak dapat menghilangkan timbunan plak
  • Gigi susu tidak memerlukan perawatan – Dalam hal ini, itu menyebabkan gigi permanen bengkok atau tidak sejajar

Selain semua hal ini, penggunaan tembakau dan kebersihan mulut yang tidak tepat tinggi di India. Hal ini sering menyebabkan banyak masalah gigi.

Masalah gigi umum di India

Ketidakpedulian terhadap kesehatan mulut di India telah menyebabkan meluasnya prevalensi banyak masalah gigi seperti:

  • Gigi berlubang
  • gusi surut
  • Gusi berdarah
  • Penyakit gusi
  • Bau mulut
  • gigi sensitif
  • Gigi retak atau patah
  • Periodontitis

Mari kita lihat apa yang menyebabkan penyakit ini dan bagaimana mereka dapat dikelola.

Gigi berlubang

Gigi berlubang atau karies adalah penyakit gigi yang umum bahkan di kalangan balita. Dikenal sebagai karies botol menyusui, gigi berlubang terjadi bahkan pada anak-anak yang masih menyusui. Kondisi ini terjadi ketika anak terus-menerus terpapar makanan manis, susu, ASI, susu formula, dan cairan lainnya. Itulah sebabnya spesialis gigi menyarankan ibu untuk menyeka gusi anak dengan kain bersih setelah menyusui.

Apa itu rongga?

Dikenal sebagai karies gigi, gigi berlubang atau kerusakan gigi adalah suatu kondisi yang terjadi ketika asam yang dihasilkan oleh bakteri mengikis lapisan terluar gigi, email. Bakteri di mulut berkembang biak pada makanan manis dan gula yang dipecah dari asupan karbohidrat. Bakteri ini berinteraksi dengan gula dan membentuk lapisan lengket yang disebut plak. Bakteri plak menghasilkan asam, yang selama periode waktu mengikis enamel, kemudian menyebar ke dentin, dan kemudian ke pulpa gigi. Hal ini menyebabkan kerusakan gigi.

Apa saja gejala gigi berlubang?

Pada tahap awal, gigi berlubang tidak menunjukkan gejala apapun. Namun, saat erosi menyebar dari email ke dentin, orang mengalami gejala seperti:

  • Sakit gigi
  • gigi sensitif
  • Sakit saat digigit
  • Perubahan warna gigi (menjadi kuning, coklat, atau hitam)
  • Adanya lubang atau lubang di gigi

Jika Anda mengalami gejala-gejala ini, kunjungi klinik gigi di dekat Anda. Gigi berlubang didiagnosis di klinik gigi melalui pemeriksaan atau dengan x-ray. Setelah tingkat kerusakan atau infeksi dinilai, pengobatan ditentukan. Pilihan pengobatan meliputi:

  • Perawatan fluorida
  • tambalan
  • Perawatan saluran akar
  • Mahkota
  • Cabut gigi

Penyakit gusi

Gusi rentan terhadap banyak penyakit dan penyakit gusi adalah istilah yang digunakan untuk mendefinisikan banyak kondisi. Nutrisi yang buruk, obesitas, penggunaan tembakau, kebersihan mulut yang buruk, penggunaan obat-obatan tertentu, stres, dan usia menyebabkan kondisi tertentu pada gusi. Paling sering, penyakit gusi dimulai dengan peradangan, dan kemudian perlahan-lahan berkembang menjadi periodontitis dan kemudian menjadi periodontitis kronis.

Radang gusi

Tahap awal penyakit gusi dikenal sebagai gingivitis. Pada kondisi ini, terjadi peradangan pada gusi dengan kemerahan dan nyeri tekan. Gejalanya meliputi:

  • Gusi yang meradang
  • Kemerahan pada gusi
  • Sakit pada gusi
  • gigi sensitif
  • Bau mulut
  • Gigi goyang

Jika Anda mengalami gejala-gejala tersebut, kunjungi klinik gigi terdekat. Gingivitis adalah kondisi yang dapat dicegah dan diobati. Seorang ahli kesehatan gigi sering meresepkan:

  • Kebersihan mulut yang lebih baik dengan pasta gigi antibakteri
  • Penggunaan obat kumur antibakteri
  • Flossing setiap hari
  • Pembersihan gigi
  • Restorasi dengan mahkota atau tambalan

Penting untuk mendapatkan pengobatan untuk penyakit gusi pada tahap gingivitis karena dapat berkembang menjadi kondisi parah yang disebut periodontitis.

Periodontitis

Adanya plak gigi merupakan penyebab utama penyakit gusi. Ketika plak ini tumbuh ke dalam garis gusi dan menumpuk, itu akan mengiritasi gusi. Hal ini menyebabkan peradangan kronis dan pembusukan struktur pendukung gigi. Periodontitis terjadi dalam berbagai jenis termasuk:

  • Periodontitis Agresif
  • Periodontitis Kronis
  • Penyakit periodontal nekrotikans
  • Periodontitis agresif

Penyakit gusi ini terjadi dalam dua bentuk – periodontitis agresif lokal dan periodontitis agresif umum. Kedua jenis periodontitis agresif ini terjadi karena bakteri, plak, dan faktor genetik. Periodontitis agresif sering melibatkan banyak gigi dengan sejumlah besar kehilangan jaringan periodontal yang terjadi dengan cepat. Kondisi ini terjadi secara tiba-tiba tanpa munculnya gejala awal. Ini didiagnosis dengan pemeriksaan oleh spesialis gigi, dan tes diagnostik radiografi. Pilihan pengobatan meliputi:

  • Scaling gigi dan root planing
  • Terapi antibiotik lokal
  • Peningkatan kebersihan mulut seperti yang direkomendasikan oleh periodontist

Periodontitis Kronis

Ini adalah penyakit gusi umum yang menyebabkan peradangan kronis pada jaringan periodontal. Biofilm plak bakteri, merokok, kebersihan gigi yang buruk dan kondisi penyakit tertentu diketahui menyebabkan periodontitis kronis. Jika tidak diobati, itu menyebabkan kehilangan gigi.

  • Gejala periodontitis kronis
  • Gusi berdarah saat menyikat gigi, flossing atau menggigit
  • gusi surut
  • Bau mulut
  • Pembengkakan dan kemerahan pada gusi
  • Adanya kantong yang dalam di antara gusi dan gigi
  • Gigi goyang

Jika Anda melihat salah satu dari gejala ini, silakan kunjungi klinik gigi terdekat. Periodontitis kronis didiagnosis dengan pemeriksaan, tes radiografi, luas plak (indeks plak), dan kedalaman poket. Perawatan untuk periodontitis kronis meliputi:

  • Scaling dan root planing
  • Terapi antibiotik
  • Debridement flap terbuka (operasi flap)
  • Regenerasi jaringan yang dipandu
  • Cangkok tulang atau jaringan lunak
  • Penyakit periodontal nekrotikans
  • Kondisi ini terjadi pada orang dengan kondisi lain seperti HIV, gangguan sistem kekebalan, dan orang yang menjalani terapi imunosupresif. Ini adalah kondisi yang kurang umum yang perlu dirawat bersama dengan praktisi medis lainnya.

Selain penyakit gusi dan gigi berlubang, masyarakat di India juga rentan memiliki gigi sensitif dan gigi retak atau patah. Sementara memiliki gigi sensitif lebih merupakan gejala dari masalah gigi yang lebih dalam, gigi retak atau patah dapat menyebabkan infeksi dan akhirnya kehilangan gigi. Kebersihan gigi dan pemeriksaan gigi sering di rumah sakit gigi sangat penting tidak hanya untuk kesehatan gigi tetapi untuk kesehatan secara keseluruhan, kualitas hidup, dan umur panjang. Untuk perawatan pencegahan dan perawatan gigi terbaru, kunjungi Klinik Gigi Apollo terdekat.

Share with:

FacebookTwitterGoogleTumblrPinterest