Larangan Sikat Gigi Setelah Minum Kopi
Dokter Gigi

Larangan Sikat Gigi Setelah Minum Kopi

Larangan Sikat Gigi Setelah Minum Kopi – Kopi merupakan salah satu penyebab utama timbulnya noda pada gigi. Tak heran jika banyak orang pergi ke kamar mandi untuk segera menyikat gigi setelah minum kafein di pagi hari untuk mengurangi potensi cedera.

Larangan Sikat Gigi Setelah Minum KopiLarangan Sikat Gigi Setelah Minum Kopi

Meski masuk akal untuk menyikat gigi setelah kejadian tersebut, para ahli justru menganjurkan pendekatan sebaliknya. Kopi bersifat asam dan dapat segera digunakan untuk menghilangkan enamel pelindung dari setiap set gigi. Enamel gigi terdiri dari mineral dan bukan jaringan biologis, dan tidak ada cara untuk peremajaan.

dciindia.orgOleh karena itu, perlu dilakukan tindakan preventif untuk mengurangi hilangnya enamel, karena hilangnya enamel dapat menyebabkan kerusakan gigi lebih lanjut. Bertentangan dengan keyakinan Anda, menyikat gigi segera setelah minum kopi di pagi hari hanya akan memperburuk keadaan. Karena asam dalam kopi melemahkan enamel gigi, saat kita menyikat gigi, sebenarnya kita memperburuk kerusakan enamel dengan menyebarkan asam ke seluruh mulut.

Baca Juga : Cara Benar Supaya Gigi Tidak Bercelah

Para ahli menyatakan bahwa daripada menyikat gigi setelah berolahraga, lebih efektif menyikat gigi terlebih dahulu. Menurut Christina Meiners, seorang dokter gigi di CommuniCare Medical Center di San Antonio, menyikat gigi sebelum minum kopi dapat menghilangkan plak dan meningkatkan noda. Dengan cara ini, kopi tidak akan mudah menembus celah sela-sela gigi kita.

Tentunya tidak semua orang menyukai rasa pasta gigi mint yang dicampur dengan kopi pagi. Sebagai alternatif, dokter gigi menganjurkan agar Anda berkumur sampai bersih setelah minum kopi daripada menggosok gigi sepenuhnya.

Kabar baiknya adalah Anda tidak harus sepenuhnya mengesampingkan menyikat gigi setelah minum kopi di pagi hari. Jika Anda terbiasa menyikat setelah sarapan, harap pertimbangkan untuk memberi diri Anda lebih banyak waktu untuk menghabiskan waktu antara minum kopi dan menyikat.

Pakar gigi menjelaskan bahwa dengan bertahan selama sekitar setengah jam, Anda dapat memberi mulut Anda cukup waktu untuk pulih dari asupan asam dalam jumlah besar. Setelah ini terjadi, email akan kembali ke keadaan mengeras sebelumnya, saat ini gigi dapat menahan penyikatan lagi dengan aman.

Kopi adalah teman terbaik untuk memulai hari, atau minuman yang sangat diperlukan saat menghabiskan waktu bersama teman. Namun kopi akan membuat gigi kita menguning. Suka atau tidak suka, kita harus menyikat gigi setelah minum kopi hitam manis.

Tetapi, bila Kamu langsung menggosok gigi sehabis minum kopi, sesungguhnya Kamu dapat mengganggu gigi. Bagi dokter gigi keluarga Hawaii, Danica Lacson menarangkan kalau menggosok gigi lekas sehabis minum kopi hendak melemahkan enamel gigi. Santapan serta minuman yang asam( semacam kopi) menimbulkan pH di mulut menyusut, serta butuh sebagian dikala supaya pH kembali wajar.

Lakson mengatakan: “Menyikat gigi segera setelah minum kopi tanpa henti justru akan merusak enamel dan merusak lapisan pelindung, membuat gigi rawan gigi berlubang dan penyakit gusi.”

Selain itu, Lacson menjelaskan bahwa waktu yang tepat setelah minum kopi adalah 30 menit setelah minum kopi.

Dia menyarankan: “Setelah makan makanan dan minuman berkarbohidrat tinggi, Anda disarankan untuk membersihkan gigi setidaknya 20 menit setelah makan. Namun, untuk makanan dan minuman yang asam, Anda perlu menambahkan 10 hingga 30 menit lagi.”

Tidak hanya kopi, tapi juga jarak antara menggosok gigi dengan makanan dan minuman asam lainnya (seperti jeruk dan lemon).

Suatu riset baru- baru ini yang diterbitkan dalam” Penyakit Alzheimer serta Demensia: Penaksiran, Penilaian, serta Pengawasan Penyakit” menciptakan kalau menggosok gigi dengan cara tertib beresiko untuk demensia. Bagi riset yang dicoba, banyaknya kuman khusus di gerong mulut tingkatkan resiko seorang hadapi penyusutan kognitif di setelah itu hari.

Kuman periodontal subgingiva menggantikan garis kuman yang melekat pada gigi di dasar garis gusi. Dalam informasi terkini, para periset memutuskan ikatan akrab antara keberadaannya serta penumpukan amiloid Alzheimer di larutan serebrospinal otak( CSF).

Kuman mulut yang beresiko diidentifikasi selaku Prevotella, Porphyria serta Freundella. Bagi para periset, ini merupakan informasi awal dari hubungan antara kuman periodontal subgingiva serta biomarker CSF dari patologi DA pada orang berumur dengan kesadaran wajar.

Para peneliti menulis dalam sebuah laporan penelitian: “Kami menemukan bahwa penyakit periodontal subgingiva ditandai dengan peningkatan bakteri yang terkait dengan periodontitis, sedangkan penurunan bakteri yang berhubungan dengan kesehatan terkait dengan penurunan CSFAβ42, dan CSF P- Penurunan tau adalah tidak relevan. “, Selasa (20/4). ).

Hasil riset membuktikan kalau berartinya mikrobioma gerong mulut tidak cuma kedudukan kuman beresiko, namun pula kedudukan kuman bagus dalam menata kandungan amiloid. Penemuan ini membuktikan kalau sebagian kuman mulut ikut serta dalam mimik muka kehancuran amiloid.

Para pengamat merekrut 48 kontestan yang dewasa di atas 65 tahun yang tidak memiliki riwayat penyakit kognitif. Tiap- masing- masing memiliki isi amiloid CSF dan coretan bakteri yang diterima dari dasar gusi.

“ Ilustrasi kita amat sebentuk, tercantum kesadaran wajar, pembelajaran yang bagus, kesehatan analitis serta kerutinan oral yang bagus. Regu periset menarangkan kalau seluruh pengecekan kedokteran, neuropsikologi, pembayangan, pengumpulan larutan serebrospinal, serta pengecekan gigi sudah distandarisasi.

Analisa berikutnya membuktikan kalau partisipan dengan tingkatan endapan amiloid yang lebih besar di otak lebih bisa jadi buat meyakinkan ketidakseimbangan kuman gusi di mulut mereka. Oleh sebab itu, dibanding dengan kuman profitabel, jumlah kuman mudarat lebih sedikit serta disproporsinya lebih banyak.

Tim peneliti selanjutnya mengatakan: “Tingkat akumulasi amiloid di otak dan mekanisme yang terkait dengan penyakit Alzheimer sangat kompleks dan hanya dipahami sebagian.”

Penelitian telah menunjukkan bahwa penyakit pro-inflamasi dapat mengganggu pemahaman pengangkatan amiloid dari otak, karena jumlah amiloid yang tertahan di otak dapat diperkirakan dari tingkat CSF. Namun, perlu dicatat bahwa 42% sampel membawa ekspresi gen yang terkait dengan perkembangan patologi DA.

Tentunya semua orang menginginkan dirinya tetap sehat, sehat, awet muda, bebas dari penyakit dan manfaat lainnya. Namun, suka atau tidak suka, kita semua tahu bahwa usia sedang berkembang.

Bertambahnya usia biasanya dibarengi dengan peningkatan masalah kesehatan. Karenanya, banyak orang yang mencari cara agar awet muda dan tidak sakit.

Lalu apa yang bisa dilakukan?

Ilmuwan dan penulis “Ageless: A New Science Without Aging”, Andrew Steele, mengatakan bahwa orang tidak boleh malu untuk berhati-hati dalam memperlambat akumulasi mutasi pada DNA kita.

“Setiap orang memiliki kendali tak sadar atas proses penuaan,” kata Steele.

Mengetahui hal ini, Steele menjadi semakin ingin berbuat baik untuk tubuhnya.

Ia mengungkapkan, berbagai intervensi kesehatan sehari-hari yang “membosankan”, seperti olahraga, tidak merokok, dan pola makan yang sehat, ternyata dapat memperlambat proses penuaan dan mencegah berbagai penyakit.

Menurut pengetahuan dan kebiasaannya sendiri, dia dapat mengambil beberapa tindakan berguna untuk menunda penuaan:

1. Latihan

Steele mencoba berlari dan bersepeda rata-rata 30 menit sehari. Setelah mempelajari pentingnya menjaga otot tetap aktif, dia juga menambahkan latihan kekuatan ke dalam latihan hariannya.

Namun, meski olahraga aerobik dan angkat beban adalah kuncinya, ia mengingatkan untuk tidak berolahraga berlebihan.Kenali 5 Tipe Penyakit Saraf pada Anak yang Wajib Diwaspadai

Steele berkata: “Tidak ada cukup bukti bahwa olahraga yang berlebihan itu baik untuk tubuh. Faktanya, olahraga yang berlebihan akan memperpendek umur.”

Penting juga untuk menghindari malas berolahraga atau berdiam diri sepanjang hari. Hal ini tentunya akan berdampak besar bagi tubuh.

Namun, jika sulit melakukan olahraga sekitar 30 menit, Anda bisa berjalan kaki selama 10 menit sehari untuk menggantikannya. Ini juga akan sangat meningkatkan kesehatan tubuh.

Steele mengatakan dia tidak menghindari makan semua jenis makanan. Namun, kini ia berusaha makan lebih banyak untuk mengurangi konsumsi daging.

Dia berkata: “Makanan dalam sayuran umumnya lebih sehat dan dapat memperpanjang umur. Itu sebabnya saya ingin mencobanya.”

Sayuran umumnya lebih rendah kalori daripada makanan lain dan lebih baik untuk mikrobioma usus, yang membantu penuaan.

Kacang adalah sumber protein nabati yang sangat baik, jadi Steele memasukkannya ke dalam makanannya.

Membatasi waktu makan dapat secara signifikan mengurangi jumlah kalori yang dikonsumsi setiap hari tanpa menyebabkan malnutrisi, dan dapat memperpanjang umur berbagai organisme.

Sejauh ini, hanya ada sedikit penelitian tentang hal ini, sehingga peneliti tidak dapat memastikannya dengan pasti. Namun, menurut Steele, jika kita membatasi kalori yang kita makan, maka kita bisa hidup lima tahun lagi.

Steele berpuasa sebentar-sebentar sesuai dengan rencana diet 16: 8. Dia berpuasa selama 16 jam kalori dan hanya makan selama 8 jam. “Suplemen vitamin tidak berpengaruh pada usia.”

Baca Juga : Kenali 5 Tipe Penyakit Saraf pada Anak yang Wajib Diwaspadai

Ada kebutuhan yang lebih besar untuk diet seimbang dan menerima sinar matahari untuk memenuhi semua vitamin yang kita butuhkan.

Satu-satunya suplemen yang saat ini dikonsumsi Steele adalah vitamin D. Ini hanya karena beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa jika seseorang terinfeksi virus corona, itu dapat mencegah Covid-19 yang parah.

“Saya dengan senang hati mengambil kesempatan ini untuk berjaga-jaga. Saya tidak berpikir itu merugikan.”

Share with:

FacebookTwitterGoogleTumblrPinterest