Informasi,  Perawatan

Sikap Kesehatan Gigi di Masyarakat India

Sikap Kesehatan Gigi di Masyarakat India – Setiap masyarakat menyediakan lahan yang unik untuk dibangun oleh programmer perawatan kesehatan. Masyarakat India juga unik dalam faktor-faktor seperti pola pikir sosial, kepercayaan dan kebiasaan yang lazim.

Sikap Kesehatan Gigi di Masyarakat India

Baca Juga : Informasi Ahli Bedah Gigi di India

dciindia – Faktor-faktor ini tidak boleh dilihat secara pasif dan harus dieksplorasi dengan hati-hati dengan memberikan bobot yang memadai untuk latar belakang masing-masing faktor dan kemajuannya hingga status saat ini dalam praktik kedokteran gigi kontemporer. Oleh karena itu, hanya analisis ilmiah yang cermat terhadap masyarakat yang merupakan kebutuhan saat ini bagi pemrogram perawatan kesehatan mulut.

Masyarakat memiliki kesadaran kolektif. Keyakinan, praktik, dan sikap dapat dipelajari dengan cara yang sama seperti pikiran individu dengan metode yang tepat. Tidak adanya latar belakang pengetahuan yang didukung secara ilmiah dari suatu masyarakat dapat sangat menghambat setiap upaya perubahan, baik atau buruk dalam suatu masyarakat. Hal ini membuat pemahaman yang lengkap tentang faktor-faktor sosial dan ketakutan menjadi kebutuhan mutlak sebelum perubahan apa pun dapat dilakukan dengan intervensi aktif.

Masyarakat kita dalam sikapnya terhadap kesehatan gigi telah menganggapnya kurang penting dibandingkan dengan kesehatan umum. Ada kurangnya identifikasi publik tentang penurunan kesehatan mulut dan penerimaan yang luas dari penyakit mulut bersama dengan prevalensi luas penyakit mulut dan kurangnya layanan perawatan kesehatan mulut yang wajar di masa lalu. Programmer kesehatan masyarakat gigi belum mampu mencapai kedalaman dan penetrasi ke dalam masyarakat yang dibutuhkan untuk membawa perubahan sikap masyarakat. Dalam artikel ini, observasi berdasarkan pengalaman dan interaksi dengan masyarakat telah disebutkan. Perlunya studi ilmiah tentang pengamatan semacam itu telah ditekankan karena hanya dengan pemahaman yang baik tentang pikiran masyarakat, perubahan dalam unit individualnya dapat dilakukan.

Sikap masyarakat dibentuk oleh kepercayaan mereka dan kepercayaan umum adalah bahwa perawatan gigi sangat menyakitkan, hal ini menyebabkan orang mengabaikan kesehatan mulut mereka sampai-sampai ketika mereka akhirnya datang ke klinik gigi beberapa gigi mereka selalu disarankan untuk dicabut. , yang lagi-lagi sebagai peristiwa menyakitkan memperkuat kepercayaan ini dan menambah reputasi rumah tangga umum bahwa perawatan gigi sebagai menyakitkan yang biasanya banyak alasan bagi mereka yang menghindar dari kesehatan mulut baik di daerah pedesaan maupun perkotaan. Persepsi ini perlu dimodifikasi sebelum intervensi apapun. Pencantuman alat bantu video atau demonstrasi pada suatu subjek memang akan membantu mengubah sikap ini meskipun pencapaian yang sangat sukses dalam skala besar dapat menghilangkan persepsi ini selama periode waktu tertentu.

Faktor lain adalah kecanduan tembakau yang hampir tradisional di massa India] Konsumsi tembakau, meskipun berbahaya bagi kesehatan sistemik, memiliki banyak konsekuensi lain dalam kesehatan mulut. Pertama, tembakau dan produk tembakau secara langsung merusak jaringan mulut; kedua, rongga mulut berkurang secara sekunder untuk kesenangan konsumsi dan sebagian besar diabaikan. Sikap tidak sehat ini berangsur-angsur berkembang hingga konsumen benar-benar mengabaikan kesehatan mulutnya. Ketiga, itu menjadi kebiasaan, kebiasaan yang kuat dan lazim. Ini telah diturunkan dari generasi ke generasi. Variabel konsumsi tembakau ini terlihat pada setiap tingkatan, mulai dari perencanaan hingga pelaksanaan setiap intervensi. Kesadaran dan pendidikan adalah satu-satunya alat untuk massa saat ini. Meskipun pemahaman mendalam tentang penggunaan tembakau dan faktor perilaku terkait akan membantu dalam modifikasi program perawatan kesehatan sebelumnya.

Faktor lain adalah lupa kesadaran umum tentang kesehatan mulut dan kontribusinya terhadap kesehatan secara keseluruhan dan umur panjang. Hal ini sebagian besar telah dimungkinkan oleh ketidaktersediaan terus menerus dari layanan kesehatan mulut di dekat mereka dan kurangnya pendidikan dasar dalam hal-hal seperti itu. Kontribusi kesehatan mulut terhadap kesehatan sistemik tidak dapat disangkal. Ini harus diperkuat ke dalam pikiran umum oleh dokter dan dokter gigi.

Fasilitas pemeriksaan mulut wajib bagi seseorang yang muncul untuk pemeriksaan sistemik dan konsultasi profesional di antara tim perawatan kesehatan yang mencakup dokter gigi untuk pengelolaan gangguan sistemik dan metabolisme dalam jangka panjang akan meyakinkan orang awam tentang pentingnya kesehatan mulut ini.

Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa untuk menangani masalah lisan dalam kerangka masyarakat akan melibatkan pendekatan multi-cabang yang akan memperhitungkan tidak hanya pengetahuan/persepsi saat ini di massa, tetapi untuk membangun pengetahuan tersebut dengan cara yang konstruktif untuk mengembangkan sikap sehat dan penerimaan kesehatan mulut dalam budaya dan masyarakat kita.

Skenario di mana seorang pasien mencapai klinik atau perawatan di India adalah sebagai pilihan terakhir dan bukan sebagai reaksi pertama. Hal ini sebagian besar disebabkan oleh perawatan yang mahal seperti biaya dan obat-obatan yang mahal yang biasanya melebihi kemampuan membayar pasien. Pasien menghindar dari mencapai sekaligus karena takut kehilangan uang dalam pengejaran dan sebagian besar waktu mereka menunggu diri mereka sendiri untuk sembuh sendiri. Ketika mereka mengetahui dengan jelas bahwa penyakit itu tidak akan sembuh dengan sendirinya oleh “Desi Nuskas” lainnya, barulah mereka menemukan klinik terdekat dan menuju ke sana dengan wajah kusam. Keterlambatan dalam perawatan yang tepat ini menghasilkan morbiditas tambahan pada pasien yang pada gilirannya menyebabkan biaya tambahan dan yang lagi-lagi melanjutkan lingkaran setan persepsi bahwa pengobatan itu mahal.

“Desi Nuskas”: Dalam upaya menghindari ke dokter gigi, pasien terlebih dahulu mencoba menyelesaikan masalahnya dengan menggunakan kepercayaan lokal tentang penyakit dan penyembuhannya. Dia secara alami akan beralih ke herbal produk lokal lainnya untuk mencari bantuan. Sebagian kecil pasien akhirnya mungkin menemukan beberapa bantuan dalam jangka pendek seperti penggunaan obat kumur tawas di mulut berdarah telah dikenal untuk mengurangi gejala perdarahan. Hanya setelah ketidakpuasan menyeluruh dari pengobatan alami atau lebih dari pengobatan lokal ini, pasien mencapai klinik di dekatnya. Tidak dapat disangkal bahwa pendapat profesional yang bermanfaat ditangguhkan kecuali penerapan kearifan lokal setidaknya sekali. Ini harus dilawan dengan bukti ilmiah aktual dari ketidakefektifan mereka. Bukti efektivitas atau non-efektifitasnya kurang. Untuk dapat sepenuhnya meyakinkan subyek mereka, perencana kesehatan harus terlebih dahulu menilai metode lokal yang digunakan orang dan memberikan bukti ketidakefektifan mereka sedapat mungkin. Tidak mungkin orang menghentikan sesuatu yang bahkan tidak disangkal oleh seorang profesional.

Bahkan setelah mendapatkan pendapat profesional tentang penyakit dan perumusan rencana perawatan standar, kebanyakan pasien meminta obat-obatan dan berniat untuk menghilangkan masalah setelah makan obat, yang biasanya tidak terjadi dengan perawatan gigi. Karena perawatan gigi pada dasarnya melibatkan beberapa pekerjaan baik dalam bentuk scaling atau preparasi kavitas. Perawatan bahkan meminta waktu pasien yang biasanya digambarkan sebagai periode stres di dunianya. Hal ini menambah pengetahuan kami bahwa waktu perawatan yang lebih lama, peningkatan waktu klinik pasien dan banyak janji ke klinik selain biaya dari perawatan yang sebenarnya adalah faktor lain, yang membuat orang menghindar dari perawatan gigi.

Faktor lain adalah kurangnya identifikasi penyakit pada tahap awal, yang juga berkontribusi pada pengabaian dan menambah beban penyakit dan morbiditas. Massa tidak tahu kapan mereka harus pergi ke klinik untuk pemeriksaan. Kanker mulut yang paling banyak ditemukan di tanah air pada akhirnya adalah kanker yang bila terdeteksi pada stadium dini dapat disembuhkan. Namun hal tersebut belum dapat dilakukan karena kurangnya pemahaman dan pengetahuan tentang gejala awalnya. Ini menyarankan area untuk bekerja bagi penyedia pendidikan kesehatan. Singkatnya, ini harus menyadarkan massa India bahwa kapan saatnya untuk mencari perawatan gigi dan itu juga dengan alasan yang tepat.

Perawatan gigi harus menghasilkan stimulus yang sangat besar dalam bentuk kepuasan sehingga dapat memperkuat kebiasaan baik untuk mencari perawatan mulut. Namun, stimulus ini jarang diberikan karena kualitas layanan yang ditawarkan seringkali buruk dan terlebih lagi di daerah pedesaan. Klinik gigi yang baik sebagian besar berada di luar jangkauan massa.

Alasan lainnya adalah prevalensi praktisi yang tidak memenuhi syarat yang berlaku di daerah pedesaan dan perkotaan, yang menyediakan pengganti berbahaya yang cepat dan murah dan orang-orang biasanya pindah ke sana. [ Quack biasanya menikmati penerimaan sosial yang luas dan praktik yang cepat dan biasanya menawarkan pencabutan gigi untuk sebagian besar pasien mereka kadang-kadang sebagai bantuan utama dan sebagian besar sebagai bantuan utama. Faktanya, para dukun yang telah berlatih di pedesaan dan daerah terpencil harus dididik tentang dasar-dasar dan referensi sebagai program terpisah agar mereka memiliki efek massal. Lagi pula, sikap apa pun dalam masyarakat tidak dapat diubah secara efektif jika para dukun percaya sebaliknya.

Permintaan perawatan estetik bahkan jauh lebih sedikit dan itu mencerminkan penghargaan tertinggi terhadap gigi sebagai komponen estetik di masyarakat. Bahkan jika masyarakat tertarik dan mengerti perawatan ortodontik biasanya lebih mahal. Bahkan masyarakat di perkotaan cenderung menghindari perawatan ortodontik.

Orang-orang menyimpan kepercayaan yang salah tentang perawatan gigi yang membuat orang bertanya-tanya bahwa dalam skenario seperti itu di mana hanya sedikit yang benar-benar tertarik dan terdidik dalam kesehatan mulut, kebanyakan orang memiliki pengetahuan tentang banyak kesalahpahaman yang aneh tentang perawatan. Takut kehilangan penglihatan hanyalah salah satu contohnya. Contoh lainnya adalah pembersihan rongga mulut (scaling dan root planing) dapat membuat gigi goyang dan berbahaya bagi gigi. Ini mengingatkan seorang periodontist untuk menapaki jalannya di masyarakat dengan lebih hati-hati karena ia dapat menemukan reaksi bermusuhan di masyarakat yang bertentangan dengan yang ramah.

Sulit untuk mendapatkan panutan yang baik dari kesehatan gigi dan mulut di masyarakat karena sebagian besar penduduk lokal dan bahkan tokoh lokal yang populer adalah model konsumsi tembakau dan kesehatan mulut yang tidak terawat. Dengan tidak adanya panutan, anak-anak tidak memiliki siapa pun untuk dipelajari kecuali mulut yang tidak sehat. Oleh karena itu, penting bagi penyedia layanan kesehatan terutama di lingkungan pedesaan untuk memilih contoh untuk pengaturan pedesaan dan memasukkannya untuk tujuan pendidikan bila memungkinkan.

Sistem pengobatan India berusia ribuan tahun dan masih diterima dan dipraktekkan secara luas. Namun, karena sifatnya itu tidak pernah dimaksudkan untuk cocok untuk penggalian karies. Sistem pengobatan Barat berakar di barat dan berkembang perlahan selama beberapa abad, sedangkan tidak ada evolusi seperti itu yang pernah ada dalam masyarakat India. Pikiran masyarakat India tidak memiliki jembatan pengetahuan yang dapat menghubungkan sistem pengobatan India masa lalu dengan sistem maju barat yang hanya diketahui oleh mereka yang diberikan pendidikan kedokteran gigi berbasis barat ini di sekolah kedokteran gigi. Hasilnya adalah masyarakat secara keseluruhan tidak mengetahui kesehatan mulut dan beberapa mungkin memiliki gelar PhD. Kurangnya jembatan atau tidak adanya pengetahuan dasar ini terutama bertanggung jawab atas sikap ini.

Pengamatan yang tercantum di atas [Tabel 1] tidak didasarkan pada survei apa pun dengan data yang diperoleh dari kuesioner. Pengamatan ini dilakukan dengan pengalaman langsung berdasarkan praktik dan kehidupan dalam masyarakat India. Beberapa pengamatan ini bersama dengan perbedaan masyarakat lainnya yang belum dijelajahi, kepercayaan dan tantangan lain di sepanjang dan luasnya negara ini menyerukan kebutuhan mendesak untuk pemahaman ilmiah tentang skenario ini hanya kemudian strategi yang berguna untuk membuat kedokteran gigi lebih dapat diterima dan partisipasi masyarakat yang lebih besar dapat dilakukan. mengharapkan.

Share with:

FacebookTwitterGoogleTumblrPinterest