Prosedur Memperbaiki Gigi Tanpa Mencabutnya
Informasi

Prosedur Memperbaiki Gigi Tanpa Mencabutnya

Prosedur Memperbaiki Gigi Tanpa Mencabutnya – Saluran akar gigi adalah jenis operasi gigi yang digunakan untuk memperbaiki gigi tanpa harus mencabutnya. Ketika gigi rusak parah atau membusuk, jaringan lunak (pulpa) di dalam gigi menjadi meradang atau terinfeksi. Ini mungkin terjadi jika Anda memiliki kondisi berikut:

Rongga yang sangat dalam
Gigi yang retak, patah, atau terluka
Sejarah beberapa operasi gigi yang dilakukan pada gigi

dciindia.orgDi saluran akar gigi, pulpa dikeluarkan dari gigi. Kemudian bersihkan dan desinfeksi bagian dalam gigi, termasuk saluran akar gigi, untuk menghilangkan bakteri. Setelah menyelesaikan operasi ini, tambal gigi. Mahkota kemudian dipasang untuk membantu memulihkan gigi yang sakit.

Prosedur Memperbaiki Gigi Tanpa MencabutnyaProsedur Memperbaiki Gigi Tanpa Mencabutnya

Saluran akar gigi memiliki reputasi tidak menyenangkan. Namun, biasanya tidak lebih menyakitkan daripada jenis prosedur perawatan gigi lainnya. Namun, Anda mungkin bertanya-tanya apakah ada alternatif lain untuk saluran akar gigi.

Di sini, kita akan mempelajari alternatif potensial untuk saluran akar gigi, apa yang terlibat dan kapan mereka cocok.

Perawatan saluran akar gigi alternatif

Ada beberapa kemungkinan alternatif pengganti saluran akar gigi. Mari kita jelajahi lebih detail.
Penutup bubur langsung

Penutupan pulpa langsung adalah prosedur gigi yang dapat digunakan untuk mengobati cedera parah atau pembusukan yang mengekspos pulpa. Dokter gigi dapat merekomendasikannya sebagai cara untuk mencegah saluran akar gigi atau pencabutan gigi di masa mendatang.

Baca Juga : Larangan Sikat Gigi Setelah Minum Kopi

Dalam proses ini, bahan ditempatkan langsung di atas pulp kosong. Dua contoh bahan yang digunakan untuk pulp capping langsung adalah kalsium hidroksida atau agregat trioksida (MTA).

Penerapan bahan ini menciptakan penghalang mineral yang tidak hanya membantu melindungi pulpa yang terbuka, tetapi juga meningkatkan perbaikan jaringan. Setelah bahan penutup pulpa diaplikasikan, gigi kemudian ditambal.

Namun, ada beberapa kendala. Biasanya hanya disarankan untuk menutup pulpa secara langsung saat kontak minimal dan pulpa yang terbuka terlihat sehat dan tidak menunjukkan tanda peradangan atau pembusukan. Selain itu, biasanya paling efektif di kalangan anak muda.
Sayatan paru-paru

Pulpotomi adalah proses pengangkatan pulpa. Serupa dengan menutup pulpa secara langsung, operasi dapat dilakukan saat pulpa terpapar akibat gigi berlubang atau rusak.

Perlu diketahui bahwa pulpotomi berbeda dengan reseksi saluran akar gigi (endodontomi). Hal ini karena, dibandingkan dengan saluran akar gigi, saluran akar gigi dan saraf gigi dipertahankan selama insisi endodontik.

Selama pulpektomi, pulpa yang meradang diangkat. Bahan kemudian ditambahkan ke bagian dalam gigi untuk mempercepat penyembuhan dan mencegah pertumbuhan bakteri. Beberapa contoh bahan tersebut termasuk kresol, kalsium hidroksida dan MTA.

Setelah itu, bagian dalam gigi diisi. Biasanya pemasangan mahkota dapat membantu memperbaiki gigi dan melindunginya dari kerusakan.

Secara umum, gigi seri biasanya dilakukan ketika anak-anak masih memiliki gigi sulung atau gigi dewasa yang belum berkembang, dan akar gigi dari anak-anak tersebut belum terbentuk sempurna. Pada orang dewasa, biasanya hanya digunakan sebagai operasi darurat untuk menghilangkan rasa sakit sampai perawatan saluran akar gigi dapat diselesaikan.

Jika pulpa menunjukkan tanda-tanda infeksi atau kerusakan permanen, tidak dianjurkan untuk melakukan pulpotomi. Dalam kasus ini, pulpektomi atau ekstraksi harus dilakukan.
Cabut gigi

Pencabutan gigi mengacu pada pencabutan seluruh gigi. Anda mungkin juga mendengar proses ini, yang merupakan pencabutan gigi.

Jika gigi sudah sangat membusuk atau rusak, dianjurkan untuk mencabut gigi tersebut. Biasanya, dokter gigi Anda akan menentukan bahwa perawatan ini tidak dapat diperbaiki dengan teknik lain (misalnya, saluran akar gigi).

Beberapa pencabutan sederhana dan dapat dilakukan di klinik dokter gigi. Selama proses pencabutan gigi sederhana, gunakan tang untuk memegang gigi. Kemudian gunakan berbagai gerakan untuk mengendurkan gigi pada soketnya untuk mencabutnya.

Pencabutan lain mungkin lebih rumit dan mungkin perlu dilakukan oleh ahli bedah mulut. Ini biasanya melibatkan sayatan dan jahitan. Sebelum pencabutan, Anda mungkin perlu membagi gigi yang lebih besar atau sulit dicabut menjadi beberapa bagian.

Setelah gigi dicabut, ada beberapa hal yang bisa digunakan untuk menggantikannya. Beberapa contoh termasuk:

Implan gigi: Implan gigi adalah perangkat tetap yang ditempatkan langsung di tulang rahang. Setelah area tersebut sembuh, gigi tiruan dipasang pada implan.
Jembatan gigi: Ada beberapa jenis jembatan gigi. Umumnya, gigi tiruan terdiri dari gigi tiruan yang dipasang pada mahkota gigi yang dirancang agar pas dengan gigi yang berdekatan.
Gigi palsu sebagian lepasan: Gigi palsu sebagian lepasan terdiri dari gigi tiruan dan alas yang sesuai dengan warna gusi. Itu dapat diperbaiki dengan memasang perangkat yang terhubung ke gigi yang berdekatan.

Jika dokter gigi Anda menyarankan, mengapa Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan saluran akar gigi

Jika dokter gigi Anda merekomendasikan agar Anda memiliki saluran akar gigi gigi, Anda biasanya akan merasa gugup atau kesal, tetapi hal ini penting untuk dipertimbangkan. Anda juga dapat menanyakan tentang prosedur alternatif, seperti pembatasan endodontik atau pulpotomi.

Jika saluran akar gigi direkomendasikan, itu karena dokter gigi Anda menganggap ini sebagai pilihan perawatan yang paling efektif. Berdasarkan penilaian Anda terhadap gigi, mereka mungkin telah menentukan bahwa prosedur lain mungkin tidak tepat atau tidak efektif.
Bagaimana dengan rasa sakitnya?

Salah satu perhatian utama banyak orang dengan saluran akar gigi adalah rasa sakitnya. Namun, ketidaknyamanan yang Anda rasakan dari saluran akar gigi mungkin mirip dengan prosedur gigi lainnya (seperti pencabutan gigi).

Seperti banyak prosedur gigi, anestesi digunakan untuk operasi saluran akar gigi. Ini adalah obat untuk meredakan nyeri. Selain itu, teknik yang digunakan untuk saluran akar gigi juga telah berkembang selama bertahun-tahun.

Lihatlah dengan cara ini: Menunda saluran akar gigi dapat memperpanjang rasa sakit atau kepekaan yang mungkin disebabkan oleh kerusakan atau pembusukan gigi. Selain itu, Anda mungkin tidak bisa menunggu lebih lama untuk menyelamatkan gigi.
Ekstrak itu?

Anda mungkin pernah melihat penggantian saluran akar gigi dengan metode ekstraksi. Ini karena beberapa orang mungkin khawatir bahwa gigi yang diperbaiki dengan saluran akar gigi mungkin tidak tahan lama, yang memerlukan metode atau langkah perawatan lain.

Meskipun hal ini mungkin terjadi, dalam 90% kasus, gigi yang direstorasi dapat bertahan hingga 10 tahun. Menjaga kebersihan mulut setelah operasi saluran akar gigi dapat memulihkan kesehatan gigi dalam beberapa tahun ke depan.

Selain itu, menyelamatkan gigi memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan mencabut gigi. Misalnya, gigi Anda akan mempertahankan penampilan aslinya dan memungkinkan Anda untuk menggigit dan mengunyah dengan efektif.

Akhirnya, biaya adalah sesuatu yang perlu dipertimbangkan. Secara umum, biaya pencabutan dan implantasi gigi jauh lebih tinggi daripada biaya pembuatan saluran akar gigi.
Bisakah saluran akar gigi dicegah?

Cara terbaik untuk mencegah saluran akar gigi adalah dengan menjaga kebersihan mulut dengan baik. Untuk melakukan ini, ikuti tip di bawah ini:

Menyikat: Menyikat gigi membantu menghilangkan plak di permukaan gigi. Karena penumpukan plak gigi dapat menyebabkan kerusakan gigi, harap sikat gigi dengan pasta gigi berfluorida minimal dua kali sehari.
Benang gigi: Plak gigi juga dapat menumpuk di tempat yang sulit dijangkau, termasuk di antara celah gigi. Cobalah untuk membersihkan sela-sela gigi secara teratur.
Kurangi makanan tertentu: Makanan atau minuman dengan kandungan gula tinggi dapat menyebabkan kerusakan gigi, jadi harap minimalkan konsumsi permen, kue, dan soda.
Minuman dari keran: Jika Anda haus, pilih air dari keran daripada air kemasan. Kebanyakan air keran mengandung fluorida, yang dapat membantu menjaga kesehatan dan kekuatan gigi.
Lindungi mulut Anda: Jika Anda berpartisipasi dalam aktivitas atau olahraga yang dapat melukai mulut Anda, kenakan pelindung mulut untuk melindungi gigi Anda.
Kunjungi dokter gigi: Kunjungi dokter gigi untuk pemeriksaan dan pembersihan rutin. Selain itu, jika Anda mengalami gejala seperti nyeri, sensitif atau bengkak, segera hubungi mereka.

bawa pulang

Saluran akar gigi adalah prosedur merestorasi gigi tanpa mencabut. Ini biasanya dilakukan ketika pulpa meradang atau terinfeksi karena lubang yang dalam atau kerusakan.

Sebagai alternatif saluran akar gigi, langkah-langkah lain juga dapat dilakukan. Tindakan ini termasuk penyegelan, pemotongan pulpa dan pencabutan gigi. Apakah langkah-langkah ini sesuai tergantung pada situasi spesifik Anda.

Apa itu saluran akar gigi?

Saluran akar gigi adalah jenis operasi gigi yang melibatkan pengangkatan bagian tengah gigi yang lunak, yaitu pulpa. Pulpa gigi terdiri dari saraf, jaringan ikat, dan pembuluh darah yang membantu pertumbuhan gigi.

Dalam kebanyakan kasus, ketika Anda berada di bawah pengaruh bius lokal, dokter gigi umum atau ahli endodontik akan melakukan operasi saluran akar gigi.

Pelajari lebih lanjut tentang prosedur umum ini dan potensi risikonya.
Kapan Anda membutuhkan saluran akar gigi?

Perawatan saluran akar gigi dilakukan ketika bagian dalam gigi yang lunak (disebut pulpa) terluka atau meradang atau terinfeksi.

Sekalipun ampasnya sudah mati, mahkota-bagian yang Anda lihat di atas permen karet-masih bisa tetap utuh. Pengangkatan pulpa yang terluka atau terinfeksi adalah cara terbaik untuk menjaga struktur gigi.

Penyebab umum kerusakan pulpa meliputi:

Redaman kedalaman karena rongga yang tidak dirawat
Beberapa prosedur gigi pada gigi yang sama
Puing atau retakan pada gigi
Cedera gigi (jika Anda memar pada mulut, Anda dapat membahayakan gigi; meskipun cedera tidak mematahkan gigi, pulpa mungkin masih rusak)

Gejala kerusakan pulpa yang paling umum termasuk sakit gigi, gusi bengkak, dan sensasi panas. Dokter gigi Anda akan memeriksa gigi yang sakit dan melakukan rontgen untuk memastikan diagnosisnya. Jika dokter gigi Anda merasa Anda memerlukan perawatan saluran akar gigi, Anda dapat merujuk Anda ke ahli endodontis.

Bagaimana cara kerja saluran akar gigi?

Saluran akar gigi dilakukan di klinik gigi. Saat Anda tiba di lokasi janji temu, teknisi akan mengantar Anda ke ruang perawatan, membantu Anda duduk di kursi, dan melilitkan bib di leher Anda untuk mencegah pakaian Anda kotor.
Langkah 1: Anestesi

Dokter gigi akan mengoleskan obat mati rasa pada gusi di dekat gigi yang sakit. Setelah efeknya efektif, anestesi lokal akan disuntikkan ke gusi Anda. Anda mungkin merasakan sentakan tajam atau sensasi terbakar gigi, tetapi ini akan hilang dengan cepat.
You’ll remain awake during the procedure, but the anesthetic will keep you from feeling any pain.
Step 2: Removing the pulp

Saat gigi mati rasa, ahli endodontis atau dokter gigi umum akan membuat lubang kecil di bagian atas gigi. Setelah memaparkan pulpa yang terinfeksi atau rusak, ahli akan menghapusnya dengan hati-hati menggunakan alat khusus yang disebut file. Mereka akan sangat berhati-hati untuk membersihkan semua saluran (kanal) pada gigi.
Langkah 3: Antibiotik

Setelah pulpa diangkat, dokter gigi mungkin akan mengoleskan antibiotik topikal ke area tersebut untuk memastikan bahwa infeksi menghilang dan mencegah infeksi ulang. Setelah saluran akar dibersihkan dan didesinfeksi, dokter gigi akan menggunakan sealant dan bahan seperti karet yang mirip dengan permen karet untuk mengisi dan menutup gigi. Mereka mungkin juga meresepkan antibiotik oral untuk Anda.
Langkah 4: Pengisian sementara

Dokter gigi akan menggunakan bahan temporer yang lembut untuk mengisi lubang kecil di bagian atas gigi untuk mengakhiri operasi. Sealant ini membantu mencegah air liur merusak saluran.
Tindak lanjut setelah operasi saluran akar

Saat obat mati rasa habis, gigi dan gusi Anda bisa terasa sakit. Gusi Anda juga bisa membengkak. Kebanyakan dokter gigi akan meminta Anda untuk menggunakan pereda nyeri yang dijual bebas seperti asetaminofen (Tylenol) atau ibuprofen (Advil) untuk mengatasi gejala ini. Jika rasa sakit menjadi parah atau berlanjut selama lebih dari beberapa hari, hubungi dokter gigi Anda.

Anda harus dapat melanjutkan pekerjaan harian normal sehari setelah operasi. Hindari mengunyah gigi yang rusak sampai gigi tersebut terisi secara permanen atau mahkota ditempatkan di atasnya.

Anda akan menemui dokter gigi umum setelah beberapa hari setelah saluran akar. Mereka akan melakukan pemeriksaan sinar-X untuk memastikan bahwa semua infeksi telah hilang. Mereka juga mengganti tambalan permanen dengan tambalan sementara.

Jika mau, dokter gigi dapat memasang mahkota permanen pada gigi. Mahkota adalah gigi tiruan yang terbuat dari porselen atau emas. Keunggulan mahkota adalah penampilannya yang realistis.

Mungkin diperlukan beberapa minggu setelah operasi untuk terbiasa dengan perasaan gigi. Ini normal dan tidak perlu dikhawatirkan.
Risiko saluran akar

Operasi saluran akar dilakukan untuk menyelamatkan gigi Anda. Namun, terkadang kerusakannya terlalu dalam atau email terlalu lemah untuk menahan prosesnya. Faktor-faktor tersebut dapat menyebabkan gigi tanggal.

Jika beberapa bahan yang terinfeksi tertinggal di belakang gigi atau antibiotik tidak efektif, risiko lainnya adalah terbentuknya abses di akar gigi.

Jika Anda tidak puas dengan perawatan saluran akar, Anda dapat mendiskusikan metode pencabutan dengan dokter gigi Anda. Ini biasanya melibatkan penempatan gigi palsu parsial, jembatan atau implan untuk mengganti gigi yang rusak.
Apa yang terjadi setelah saluran akar?

Saluran akar dianggap sebagai operasi perbaikan. Kebanyakan orang yang menerima prosedur ini menikmati hasil positif sepanjang hidup mereka. Namun demikian, berapa lama efek tersebut bertahan tergantung pada perawatan gigi Anda.

Sama seperti gigi lainnya yang bergantung pada kebersihan mulut yang baik, gigi yang direstorasi juga membutuhkan penyikatan dan flossing secara teratur.

Apakah Anda membutuhkan saluran akar? 7 Tanda gejala

Saluran akar adalah nama dari prosedur perawatan gigi, yang dapat menghilangkan pembusukan pada pulpa dan akar gigi.

Terdapat lapisan enamel di bagian luar gigi, lapisan kedua adalah dentin, dan bagian dalam yang lunak meluas hingga ke akar tulang rahang. Inti gigi berisi pulpa, yang terdiri dari saraf, pembuluh darah, dan jaringan ikat.

Saat busuk memasuki soft core, pulpa menjadi meradang atau terinfeksi, atau bahkan nekrotik (mati). Perlu saluran akar untuk menghilangkan pembusukan.

Jadi, bagaimana Anda tahu jika Anda membutuhkan saluran akar? Apakah ada tandanya? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut tentang gejala yang mungkin mengindikasikan bahwa Anda memerlukan saluran akar.
Apa itu saluran akar?

Operasi saluran akar seperti Root-Rooter kecil, yang dapat mengangkat gigi berlubang dan menjaga gigi yang terinfeksi.

Selama operasi saluran akar, dokter gigi Anda akan:

Ekstrak bakteri dari pulpa gigi, akar dan saraf dan pembusukan
Disinfeksi area tersebut dengan antibiotik
isi bagian yang kosong
Tutup area tersebut untuk mencegah pembusukan baru

Perawatan saluran akar gigi dapat dilakukan oleh dokter gigi umum atau spesialis yang disebut endodontik.

Saluran akar merawat gigi asli Anda dan membuatnya semakin membusuk. Tapi ini akan membuat gigi lebih rapuh. Inilah mengapa gigi dengan saluran akar sering kali ditutupi oleh mahkota gigi.

Gejala saluran akar

Satu-satunya cara untuk menentukan apakah saluran akar diperlukan adalah dengan mengunjungi dokter gigi. Namun, ada beberapa tanda peringatan yang perlu diperhatikan.

Jika Anda melihat salah satu dari gejala ini, pastikan untuk menemui dokter gigi sesegera mungkin. Semakin cepat gigi Anda dirawat, semakin baik hasilnya.
1. Nyeri terus menerus

Sakit gigi yang terus-menerus adalah salah satu tanda bahwa Anda mungkin memerlukan perawatan saluran akar. Rasa sakit pada gigi Anda mungkin mengganggu Anda sepanjang waktu, atau mungkin hilang dari waktu ke waktu, tetapi akan selalu kambuh.

Anda mungkin merasakan sakit jauh di akar gigi Anda. Jika tidak, Anda mungkin merasakan nyeri yang sama di wajah, rahang, atau gigi lain.

Sakit gigi mungkin memiliki penyebab lain selain saluran akar. Beberapa kemungkinan lain termasuk:

Penyakit gusi
Sebuah rongga
Nyeri akibat infeksi sinus atau masalah lain
Isi rusak
Gigi yang mungkin terinfeksi terinfeksi

Apa pun penyebabnya, jika Anda mengalami sakit gigi, terutama jika rasa sakit itu terus berlanjut, sebaiknya periksa ke dokter gigi. Diagnosis dan perawatan awal sakit gigi biasanya memberikan hasil yang lebih baik.
2. Kepekaan terhadap panas dan dingin

Apakah gigi saya sakit saat saya makan makanan panas atau minum kopi? Atau, saat Anda makan es krim atau minum segelas air dingin, gigi Anda akan terasa sensitif.

Mungkin terasa seperti nyeri tumpul atau parah. Jika rasa sakit berlangsung lama, bahkan jika Anda berhenti makan atau minum, Anda mungkin memerlukan perawatan saluran akar.

Jika Anda melukai gigi saat makan atau minum sesuatu yang panas atau dingin, itu mungkin mengindikasikan bahwa pembuluh darah dan saraf di gigi Anda terinfeksi atau rusak.
3. Perubahan warna gigi

Infeksi pulpa dapat menyebabkan perubahan warna gigi.

Trauma gigi atau pecahnya jaringan internal dapat merusak akar gigi, membuat gigi tampak abu-abu kehitaman.

Menurut DDS, FAGD, Kenneth Rothschild (Kenneth Rothschild) dari PLLC memiliki 40 tahun pengalaman sebagai dokter gigi umum, perubahan warna ini lebih mudah terlihat di gigi depan (depan).

Rothschild menjelaskan: “Ketika suplai darah tidak mencukupi, pulpa akan mati, yang mengindikasikan bahwa saluran akar mungkin diperlukan.”

Meskipun mungkin ada alasan lain untuk perubahan warna gigi, jika ternyata gigi Anda berubah warna, sebaiknya temui dokter gigi.
4. Gusi bengkak

Gusi bengkak di dekat gigi yang sakit mungkin merupakan tanda masalah yang membutuhkan saluran akar. Pembengkakan bisa datang dan pergi. Mungkin terasa lembut saat Anda menyentuhnya, atau tidak akan terasa sakit saat Anda menyentuhnya.
Rothschild menjelaskan: “Pembengkakan ini disebabkan oleh limbah asam dari jaringan sumsum yang mati, yang dapat menyebabkan pembengkakan (edema) di luar area apikal.”

Anda mungkin juga memiliki sedikit jerawat di gusi Anda. Ini disebut bisul getah, parulis atau abses.

Papula bisa mengeluarkan nanah dari gigi. Ini bisa membuat Anda merasa tidak enak dan membuat bau napas Anda tidak enak.
5. Nyeri saat makan atau menyentuh gigi

Jika gigi Anda sensitif saat menyentuh atau makan, itu mungkin mengindikasikan kerusakan parah atau kerusakan saraf, dan perawatan saluran akar mungkin diperlukan. Ini terutama benar jika kepekaan berlanjut seiring waktu dan tidak hilang setelah Anda berhenti makan.

“Ligamen di sekitar puncak gigi yang terinfeksi dapat menjadi alergi karena kematian pulpa. Limbah dari pulpa yang sekarat dapat mengiritasi ligamen dan menyebabkan rasa sakit karena menggigit.
6. Gigi retak atau retak

Jika Anda patah atau patah gigi saat kecelakaan, kontak olahraga, atau mengunyah benda keras, bakteri dapat masuk dan menyebabkan peradangan dan infeksi.

Sekalipun Anda melukai gigi, tetapi gigi tidak terkelupas atau retak, cedera tersebut masih dapat merusak saraf gigi. Saraf dapat meradang, menyebabkan nyeri dan kepekaan, dan perawatan saluran akar mungkin diperlukan.
7. Pergerakan gigi

Gigi yang terinfeksi mungkin akan terasa goyang.

Rothschild berkata: “Ini mungkin disebabkan oleh faktor-faktor selain nekrosis pulpa (kematian saraf), tetapi mungkin menunjukkan perlunya perawatan saluran akar.” “Produk limbah asam dari kematian saraf dapat melunakkan akar gigi yang sekarat. Tulang, dengan demikian menyebabkan mobilitas. “

Jika lebih dari satu gigi terasa lepas, mobilitas mungkin menjadi penyebabnya selain masalah yang mungkin memerlukan saluran akar.
Akankah saluran akar sakit?

Operasi saluran akar terdengar menakutkan, tetapi dengan teknologi saat ini, biasanya tidak jauh berbeda dengan melakukan tambalan dalam. Hampir tidak ada rasa sakit karena dokter gigi Anda akan menggunakan anestesi lokal untuk membuat gigi dan gusi mati rasa, sehingga Anda akan merasa nyaman selama prosedur berlangsung.

Jika Anda memerlukan saluran akar dan wajah Anda bengkak atau demam, dokter gigi Anda mungkin akan memberi Anda antibiotik sebelumnya untuk membunuh infeksi. Ini juga dapat membantu meredakan nyeri Anda.

Operasi saluran akar sendiri mirip dengan melakukan tambalan besar, tetapi membutuhkan waktu lebih lama. Saat dokter gigi membersihkan rongga, mendisinfeksi akar dan mengisinya, mulut Anda akan mati rasa.

Dokter gigi Anda akan menggunakan bendungan karet di sekitar saluran akar. Ini akan membantu mencegah materi yang terinfeksi menyebar ke bagian lain mulut Anda.

Baca Juga : Mengetahui Lactobacillus Acidophilus serta apa Manfaatnya pada Tubuh

Setelah saluran akar, mulut Anda mungkin terasa sakit atau lunak. Dokter gigi Anda mungkin menyarankan agar Anda menggunakan pereda nyeri yang dijual bebas, seperti asetaminofen (Tylenol) (Tylenol) atau ibuprofen (Advil).

Sebuah studi tahun 2011 terhadap 72 pasien saluran akar meninjau rasa sakit sebelum, sesudah, dan setelah perawatan.
Analisis menemukan bahwa rasa sakit sebelum pengobatan sangat tinggi, tetapi berkurang secara moderat dalam satu hari pengobatan, dan kemudian pada dasarnya menurun ke minimum dalam seminggu.
Bagaimana mencegah saluran akar

Untuk mencegah saluran akar, penting untuk mengikuti kebiasaan kebersihan gigi yang sama untuk membantu mencegah kerusakan gigi dan masalah gigi lainnya. Agar gigi Anda tetap sehat, coba kembangkan kebiasaan langkah-langkah berikut ini:

Sikat gigi Anda setidaknya dua kali sehari.
Membersihkan gigi dengan benang gigi setidaknya sekali sehari.
Gunakan pasta gigi berfluorida atau bilasan berfluorida.
Pergi ke dokter gigi untuk pemeriksaan setiap 6 bulan.
Periksakan gigi Anda ke dokter gigi profesional setidaknya setahun sekali.
Cobalah untuk membatasi jumlah makanan bergula dan karbohidrat olahan yang Anda makan. Makanan ini cenderung menempel di gigi. Jika Anda mengonsumsi makanan manis, cobalah berkumur atau segera sikat gigi.

Bisakah gigi di saluran akar Anda masih sakit?

Ya, mungkin ada nyeri pada gigi yang memiliki saluran akar.Prosedur Memperbaiki Gigi Tanpa Mencabutnya

Beberapa penyebab nyeri ini mungkin disebabkan oleh:

Saluran akar Anda tidak sembuh dengan benar
Saluran akar Anda tidak sepenuhnya didesinfeksi karena anatomi akar yang kompleks
Pembusukan baru dapat menginfeksi tambalan saluran akar dan menyebabkan infeksi baru
Kerusakan gigi yang memungkinkan lubang baru masuk ke gigi

Menurut AAE, perawatan kembali (artinya saluran akar lain) adalah pilihan terbaik untuk nyeri dan gejala lainnya.