Prevalensi Karies Gigi,Kesadaran Kesehatan Mulut dan Perilaku Mencari Pengobatan Populasi Lanjut Usia di Pedesaan Maharashtra India
Informasi

Prevalensi Karies Gigi,Kesadaran Kesehatan Mulut dan Perilaku Mencari Pengobatan Populasi Lanjut Usia di Pedesaan Maharashtra India

dciindia – Latar Belakang dan Tujuan: Telah banyak penelitian tentang status kesehatan gigi dan mulut anak sekolah dan populasi muda; namun, penelitian serupa pada populasi lansia di India masih kurang.

Prevalensi Karies Gigi,Kesadaran Kesehatan Mulut dan Perilaku Mencari Pengobatan Populasi Lanjut Usia di Pedesaan Maharashtra India – Dengan kemajuan dalam ilmu kedokteran dan peningkatan harapan hidup, populasi lanjut usia terus meningkat dan menjadi subjek yang semakin mengkhawatirkan kebijakan kesehatan masyarakat. Oleh karena itu, dilakukan upaya untuk mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi indeks karies, kehilangan, dan gigi tambal (DMFT), kesadaran kesehatan gigi dan mulut, dan perilaku pencarian perawatan gigi pada populasi lanjut usia. Metode:Sebuah survei berbasis komunitas cross-sectional dilakukan antara September 2014 dan Desember 2014 di desa-desa di pedesaan Maharashtra. Informasi sosiodemografi dan kesehatan dikumpulkan dari 352 peserta berusia 60 tahun ke atas di 10 desa.

Prevalensi Karies Gigi,Kesadaran Kesehatan Mulut dan Perilaku Mencari Pengobatan Populasi Lanjut Usia di Pedesaan Maharashtra India

Prevalensi Karies Gigi,Kesadaran Kesehatan Mulut dan Perilaku Mencari Pengobatan Populasi Lanjut Usia di Pedesaan Maharashtra India

Hasil:Prevalensi karies gigi adalah 76,4% pada populasi penelitian dengan skor DMFT median 12 dengan kisaran interkuartil 7-22. Mayoritas peserta membersihkan gigi dengan jari menggunakan arang dan mishri. Hanya 17,2% peserta yang menggunakan sikat gigi. Sekitar 39% peserta pernah mengalami sakit gigi, sebagian besar tidak mengunjungi dokter gigi. Median indeks DMFT yang menggunakan sikat gigi dan pasta gigi secara signifikan lebih rendah jika dibandingkan dengan peserta yang tidak menggunakan sikat gigi dan pasta gigi. Mayoritas peserta memiliki satu atau lebih gigi yang hilang, tetapi hanya 2,2% yang menggunakan gigi palsu. Kesimpulan: Ada kebutuhan mendesak untuk program pendidikan kesehatan mulut yang komprehensif, dan layanan kesehatan mulut yang terjangkau dan terjangkau untuk diberikan kepada masyarakat pedesaan.

ndia adalah negara terpadat kedua di dunia, dengan populasi lebih dari 1,2 miliar. Dari jumlah tersebut, populasi geriatri adalah 7,7%, yaitu sekitar 92 juta. Sekitar 72% orang tinggal di daerah pedesaan di bawah kondisi sosial ekonomi yang tidak menguntungkan. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, 80% dari populasi global yang menderita penyakit mulut tinggal di negara berkembang, menunjukkan bahwa penyakit mulut sangat berkorelasi dengan pendapatan rendah.

Kesehatan mulut yang buruk berdampak buruk pada asupan makanan dan nutrisi dan memiliki efek pada kesehatan umum seseorang. Memerangi penyakit mulut seperti karies gigi, penyakit periodontal, dan kanker mulut memberikan kontribusi yang signifikan terhadap peningkatan kualitas hidup penduduk. Di India, ada beberapa tantangan dalam memberikan layanan kesehatan mulut kepada penduduk pedesaan, termasuk aksesibilitas yang buruk, kurangnya tenaga kerja, kemiskinan, dan buta huruf. Misalnya, rasio dokter gigi terhadap penduduk di daerah perkotaan adalah 1:10.000, sedangkan di daerah pedesaan adalah 1:150.000. Selain itu, ada kekurangan data substansial terkait dengan status kesehatan mulut penduduk pedesaan India, yang merupakan dasar untuk perencanaan layanan kesehatan mulut. Oleh karena itu, perlu dilakukan penilaian status kesehatan mulut dan kebutuhan pengobatan pada penduduk pedesaan.

Meskipun ada banyak penelitian tentang status kesehatan mulut anak sekolah dan populasi muda, penelitian serupa pada orang tua di India masih kurang. Dengan kemajuan ilmu kedokteran dan peningkatan harapan hidup, populasi lanjut usia terus meningkat, dan populasi rentan ini menjadi subjek yang semakin mengkhawatirkan kebijakan kesehatan masyarakat. Untuk mengatasi masalah ini, perlu dilakukan penelitian yang secara khusus ditujukan pada populasi lanjut usia. Oleh karena itu, suatu percobaan dilakukan untuk mempelajari faktor-faktor yang mempengaruhi indeks jumlah total gigi yang karies, hilang, dan ditambal (DMFT), kesadaran kesehatan mulut, dan perilaku pencarian perawatan gigi pada populasi lansia di daerah pedesaan sekitar Pune, Maharashtra.

Sebuah studi berbasis komunitas cross-sectional dilakukan antara September 2014 dan Desember 2014 di desa-desa di pedesaan Maharashtra. Studi keseluruhan telah dijelaskan sebelumnya; 10 desa dipilih secara purposive sampling dalam radius 35 km dari Rumah Sakit Pedesaan Janaseva, Ambi, Haveli Taluka, distrik Pune. Berdasarkan penelitian yang diterbitkan sebelumnya, pengaturan kesalahan alfa pada 0,05, dan kekuatan pada 80%, ukuran sampel 352 dihitung untuk penelitian cross-sectional ini. [11]Informasi sosiodemografi dan kesehatan dikumpulkan dari lansia berusia 60 tahun ke atas dari 10 desa. Penatua dipilih menggunakan sampling acak bertingkat dari daftar penatua Yayasan Janseva. Setiap orang tua didekati di rumah mereka dan terdaftar setelah memberikan persetujuan. Sesepuh yang tidak bisa berkomunikasi sama sekali dikeluarkan dari penelitian. Izin diperoleh dari Komite Etika Institusional dan Komite Penasihat Ilmiah institusi tersebut dan Fakultas Kedokteran Universitas Duke. Pendanaan diberikan oleh Yayasan Amal Doris Duke dan Institut Kesehatan Global Duke, Durham, Carolina Utara, AS.

Baca Juga : Ketimpangan Kesehatan Mulut di India: Perspektif dan Solusi

Survei dilakukan dalam bahasa lokal (Marathi) dan mencakup pemeriksaan gigi dan wawancara verbal. Peserta penelitian dijelaskan tujuan penelitian, dan persetujuan tertulis diambil. Pemeriksaan gigi dilakukan oleh dokter gigi terlatih yang mencatat DMFT, dengan bantuan kaca mulut dan dental explorer, di bawah cahaya yang baik. Wawancara mencakup pertanyaan untuk menilai status kesehatan mulut, praktik kebersihan mulut, kesadaran dan pemanfaatan layanan kesehatan, status ekonomi, dan faktor risiko seperti kebiasaan merokok. Data disajikan sebagai median dan rentang interkuartil (IQR). Perbandingan kelompok dilakukan dengan menggunakan uji Chi-square untuk variabel kualitatif. Perbedaan antara median kelompok dianalisis oleh Mann-Whitney U-uji. Analisis dilakukan dengan menggunakan STATA.

Karies gigi

Prevalensi karies gigi pada populasi lanjut usia di seluruh dunia sangat tinggi. dan Slade dan Spencer melaporkan bahwa prevalensi karies gigi pada populasi usia tua di negara maju adalah rata-rata jumlah gigi yang karies dan ditambal berkisar antara 22 sampai 25. Doifode et al. melaporkan bahwa prevalensi karies gigi adalah 43,2% pada populasi lanjut usia di perkotaan Nagpur. melaporkan prevalensi karies 100% di pedesaan Delhi, sedangkan survei kesehatan nasional yang dilakukan oleh Dental Council of India (DCI) menyatakan bahwa prevalensi karies adalah 85%. Dalam penelitian kami, prevalensi karies gigi adalah 76,4%, yang lebih tinggi dari yang dilaporkan oleh Doifode et al. dan kurang dari pedesaan Delhi, dan survei nasional yang dilakukan oleh DCI. Data yang tersedia di seluruh dunia menunjukkan bahwa karies gigi merupakan masalah kesehatan masyarakat utama pada orang tua dan yang terkait erat dengan faktor sosial dan perilaku.

Beck [18] dan Vehkalahti dan Paunio melaporkan bahwa terdapat hubungan yang kuat antara karies gigi dengan pendapatan rendah, kebiasaan merokok, jarang berkunjung ke dokter gigi, dan mereka yang menyikat gigi kurang dari sekali sehari. Namun, dalam penelitian kami, tidak ditemukan perbedaan yang signifikan secara statistik antara indeks DMFT berdasarkan kategori pendapatan. Hal ini dimungkinkan karena tidak ada banyak variasi dalam rentang pendapatan populasi penelitian.

Kesadaran kesehatan mulut

Praktik kebersihan mulut yang efektif sudah mapan di negara maju. Di negara berkembang, masih sering terjadi kurangnya kesadaran dan pengetahuan tentang kebersihan mulut yang baik. Sebelumnya telah diamati bahwa kebersihan mulut adalah aspek kesehatan yang paling diabaikan di India. Menurut sebuah penelitian pada tahun 2010 yang dilakukan atas dasar penggunaan konsumen, hampir setengah dari penduduk India tidak menggunakan sikat gigi untuk membersihkan gigi mereka. Praktik kebersihan mulut, terutama di pedesaan India, masih didasarkan pada tradisi dan budaya seperti penggunaan arang, mishri, miswak/kunyah, dan penggunaan jari.

Dalam penelitian kami, 173 dari 352 (49,15%) peserta membersihkan gigi dua kali sehari, tetapi hanya 63 dari 352 (9%) yang menggunakan sikat gigi, dan 137 dari 352 (38,9%) menggunakan pasta gigi, yang serupa dengan temuan dari sebuah studi yang dilakukan oleh Jain et al .Kaur juga melaporkan bahwa kesadaran praktik kesehatan mulut rendah terutama di masyarakat pedesaan di India. Studi yang dilakukan untuk mengkorelasikan status sosial ekonomi dan pendidikan dengan praktik kebersihan mulut menunjukkan bahwa subjek dengan pendidikan tinggi dan status sosial ekonomi memiliki praktik kebersihan mulut yang lebih baik secara signifikan.

Status kesehatan mulut yang dinilai sendiri dalam kelompok penelitian kami cukup baik, cukup baik, dan buruk di masing-masing 49,4%, 34,1%, dan 16,5%. Temuan ini menunjukkan kurangnya kesesuaian dalam persepsi diri dan status aktual dan kebutuhan, karena indeks DMFT cukup tinggi di ketiga kelompok. Temuan ini mirip dengan penelitian yang dilakukan oleh Heft et al.

Share with:

FacebookTwitterGoogleTumblrPinterest