Pandangan Tentang Endodontik Di Mata Medis Dunia
Informasi

Pandangan Tentang Endodontik Di Mata Medis Dunia

Pandangan Tentang Endodontik Di Mata Medis Dunia, Endodontik meliputi studi (praktek) ilmu dasar dan ilmu klinis pulpa gigi normal, etiologi, diagnosis, pencegahan, dan pengobatan penyakit dan cedera pulpa gigi bersama dengan kondisi periradikuler terkait.

Secara klinis, endodontik melibatkan pengawetan sebagian, atau seluruh pulpa gigi dalam keadaan sehat, atau pengangkatan semua pulpa pada penyakit yang tidak dapat disembuhkan. Ini termasuk gigi dengan jaringan pulpa yang meradang dan terinfeksi secara permanen. Endodontik tidak hanya melibatkan perawatan jika ada pulpa gigi, tetapi juga mencakup pemeliharaan gigi yang gagal merespons perawatan endodontik non-bedah, atau untuk gigi yang telah mengembangkan lesi baru, misalnya, ketika perawatan ulang saluran akar diperlukan, atau operasi periradikuler.

Pandangan Tentang Endodontik Di Mata Medis DuniaPandangan Tentang Endodontik Di Mata Medis Dunia

dciindia.org – Perawatan endodontik adalah salah satu prosedur yang paling umum. Jika pulpa gigi (berisi saraf, arteriol, venula, jaringan limfatik, dan jaringan fibrosa) menjadi sakit atau terluka, perawatan endodontik diperlukan untuk menyelamatkan gigi.

Pulpa adalah bundel neurovaskular yang berada di pusat setiap gigi, permanen atau primer. Ini terdiri dari ruang pulpa pusat, tanduk pulpa, dan kanal radikuler. Massa besar pulpa terkandung di dalam ruang pulpa, yang terkandung di dalamnya dan meniru bentuk mahkota gigi secara keseluruhan. Karena deposisi dentin yang terus menerus, ruang pulpa menjadi lebih kecil seiring bertambahnya usia. Ini tidak seragam di seluruh pulpa koronal tetapi berkembang lebih cepat di lantai daripada di atap atau dinding samping.

Baca Juga : Software Sponsor Untuk Menjaga Kesehatan Gigi

Dilansir dari kompas.com, Saluran pulpa radikuler memanjang ke bawah dari daerah serviks mahkota ke apeks akar. Mereka tidak selalu lurus tetapi bervariasi dalam bentuk, ukuran, dan jumlahnya. Mereka terus menerus dengan jaringan periapikal melalui foramen apikal atau foramina.

Volume total dari semua organ gigi permanen adalah 0,38cc dan volume rata-rata dari satu pulpa manusia dewasa adalah 0,02cc.

Saluran akar adalah jalur dari pulpa radikuler, memanjang ke lateral melalui dentin ke jaringan periodontal yang terlihat terutama di sepertiga apikal akar. Saluran akar juga disebut saluran lateral karena biasanya terletak di permukaan lateral akar gigi.

Prosedur

A. Perawatan saluran akar

Perawatan saluran akar adalah prosedur gigi yang digunakan untuk merawat pulpa gigi yang terinfeksi yang akan dicabut. Pulpa adalah inti jaringan lunak gigi yang mengandung saraf, suplai darah, dan jaringan ikat yang diperlukan untuk kesehatan gigi. Ini biasanya terjadi ketika bakteri memasuki pulpa melalui rongga yang dalam atau gagal mengisi.

Perawatan saluran akar diperlukan jika pulpa gigi mengalami kerusakan permanen dan melibatkan pulpa koronal dan apikal. Perawatan saluran akar juga dapat dilakukan pada gigi dengan kondisi pulpa yang meragukan sebelum pemasangan mahkota gigi dan gigi berlebih. Terapi saluran akar tidak hanya dilakukan jika pereda nyeri dari pulpa yang terinfeksi atau meradang diperlukan. Hal ini juga dilakukan untuk mencegah tanda dan gejala yang merugikan dari gejala sisa di sekitarnya dan meningkatkan penyembuhan dan perbaikan jaringan periradikuler di sekitarnya. Contohnya adalah jika ada trauma pada gigi depan yang menyebabkan avulsi dari soket tulang; Perawatan endodontik diperlukan setelah implantasi ulang untuk mempertahankan estetika dan fungsi gigi, meskipun mungkin tidak ada gejala yang merugikan dari pulpa gigi, atau nyeri yang muncul saat itu.

Sebelum perawatan saluran akar, pemeriksaan klinis dan pemeriksaan radiografi dilakukan untuk mendiagnosis dan merencanakan perawatan. Anestesi lokal diberikan untuk membuat prosedur bebas dari rasa sakit. Gigi yang akan dirawat kemudian diisolasi menggunakan rubber dam, yang mencegah air liur masuk ke gigi selama perawatan dan melindungi jalan napas dari kikir halus dan bahan kimia kuat yang digunakan. Prosedur perawatan saluran akar sering dilakukan dalam satu atau beberapa pertemuan. Perawatan saluran akar meliputi:

1. Menghapus pulpa yang rusak dan terinfeksi
2. Membentuk seluruh sistem saluran akar
3. Membersihkan dan mendisinfeksi seluruh sistem saluran akar
4. Mengisi dan menyegel sistem saluran akar
5. Menempatkan restorasi langsung seperti tambalan komposit atau restorasi tidak langsung seperti mahkota

Fraktur instrumen adalah kesalahan prosedural yang umum dalam perawatan saluran akar. Sangat penting untuk mencegah fraktur instrumen. Keberhasilan melepas instrumen yang rusak tergantung pada lokasi, arah, dan jenis instrumen. Kecelakaan natrium hipoklorit dapat menyebabkan komplikasi fungsional dan estetika jangka panjang.

Ekstrusi larutan irigasi natrium hipoklorit selama prosedur saluran akar dapat menyebabkan reaksi inflamasi yang parah dan kerusakan jaringan. Perawatan diberikan berdasarkan tingkat keparahan cedera. Perubahan warna gigi akibat perawatan saluran akar dapat terjadi jika sisa-sisa jaringan pulpa tidak diangkat seluruhnya atau jika bahan penyegel saluran akar yang mengandung perak digunakan.

Terapi endodontik melibatkan pengangkatan struktur ini, desinfeksi dan pembentukan, pembersihan, dan dekontaminasi cekungan selanjutnya dengan file kecil dan larutan irigasi, dan obturasi (pengisian) saluran yang tidak terkontaminasi.

Pengisian saluran yang telah dibersihkan dan didekontaminasi dilakukan dengan isian lembam seperti gutta-percha dan biasanya semen berbahan dasar seng oksida eugenol. Resin epoksi digunakan untuk mengikat gutta-percha dalam beberapa prosedur saluran akar. Pilihan lainnya adalah dengan menggunakan bahan pengisi antiseptik yang mengandung paraformaldehida seperti N2. Endodontik meliputi perawatan endodontik primer dan sekunder serta operasi periradikuler yang umumnya digunakan untuk gigi yang masih berpotensi untuk diselamatkan.

B. Operasi periradikuler

Operasi periradikuler melibatkan permukaan akar. Ini termasuk apikoektomi (pengangkatan ujung akar), reseksi akar (pengangkatan seluruh akar), perbaikan akar yang terluka karena perforasi atau resorpsi, pengangkatan fragmen gigi yang rusak atau bahan pengisi, dan pembedahan eksplorasi untuk dicari. fraktur akar.

Gejala dapat disebabkan oleh infeksi pada jaringan periradikuler di sekitar gigi yang dirawat akar, yang dapat menghambat penyembuhan gigi setelah perawatan saluran akar konvensional. Setelah pulpa dikeluarkan, tujuan perawatan endodontik adalah menutup ruang pulpa untuk mencegah kontaminasi bakteri lebih lanjut dan memungkinkan penyembuhan jaringan periradikuler. Tingkat keberhasilan perawatan saluran akar berkisar antara 47 hingga 97 persen; kegagalan mungkin karena ruang pada pengisian saluran akar, pengisian akar yang terlalu pendek atau lesi periapikal yang sudah ada sebelumnya.

Pilihan perawatan adalah perawatan ulang saluran akar non-bedah atau operasi periradikuler. Meskipun mengakses dan membersihkan ruang pulpa dan saluran akar akan lebih mudah dengan yang pertama, hal ini dikontraindikasikan pada beberapa pasien.

Penyimpangan anatomi yang mencegah akses atau persiapan saluran, termasuk kalsifikasi saluran akar, batu pulpa, akar yang sangat melengkung, percabangan, akar sekunder, saluran lateral, apeks delta, resorpsi internal dan eksternal yang tahan terhadap pengobatan konvensional dan apeks yang tidak lengkap, dapat mencegah pembersihan dan persiapan kanal.

Kesalahan prosedural termasuk pembentukan tepian, perforasi akar atau lantai ruang pulpa, bahan pengisi akar yang diekstrusi, kerusakan file, atau saluran yang kurang terisi. Ini hanya indikasi untuk operasi periradikuler jika menyebabkan radiolusensi periapikal persisten, bengkak dan nyeri.

Operasi eksplorasi yang mengidentifikasi kemungkinan fraktur atau perforasi akar menunjukkan operasi periradikuler.

Biopsi dapat digunakan pada lesi yang mencurigakan atau tidak sembuh, atau bila pasien memiliki tanda dan gejala yang tidak biasa di area periapikal.

C. Apikoektomi

Apikoektomi adalah prosedur pembedahan di mana apeks akar direseksi, dan pengisian ujung akar ditempatkan, mencegah kebocoran bakteri ke dalam sistem saluran akar dari jaringan periradikuler. Teknik bedah mikro digunakan untuk melakukan apikektomi, yang meningkatkan penyembuhan pasca operasi.

Apikoektomi dapat dilakukan jika perawatan saluran akar sebelumnya gagal, dan perawatan saluran akar ulang tidak memungkinkan. Hal ini mungkin disebabkan oleh fitur anatomi, seperti pelebaran akar, yang dapat mengganggu penyelesaian pembersihan dan pengotoran sistem saluran akar. Kesalahan prosedural termasuk tepian atau perforasi, juga bisa menjadi indikasi untuk apikektomi.

Anestesi lokal digunakan untuk mencapai anestesi serta hemostasis untuk visualisasi yang lebih baik. Sebuah flap di gusi dirancang, dan kemudian diangkat untuk memungkinkan eksposur lesi periapikal. Pengangkatan tulang (osteotomi) dilakukan untuk memungkinkan akses ke apeks akar, dan jaringan yang sakit diangkat pada titik ini melalui kuretase. Reseksi ujung akar dilakukan, menghilangkan 3mm secara apikal. Kanalis kemudian diobturasi, dan flap dijahit. Ada sejumlah bahan pengisi ujung akar yang tersedia, termasuk semen seng oksida eugenol, dan agregat mineral trioksida.

Komplikasi yang mungkin timbul antara lain:

1. Nyeri: obat anti inflamasi atau analgesik harus diminum
2. Bengkak: es berselang akan membantu memberantas ini. Pembengkakan biasanya hilang dalam waktu 24-48 jam.
3. Ecchymosis (perubahan warna): ini sering terjadi jauh dari lokasi pembedahan
4. Paresthesia: biasanya bersifat sementara akibat pembengkakan inflamasi, dan sensasi akan kembali normal dalam 4 minggu
5. Infeksi serius jarang terjadi, tetapi dapat diobati dengan antibiotik, yang harus diberikan dengan hati-hati untuk menghindari resistensi bakteri
6. Perforasi sinus maksilaris

Prosedur lainnya

Prosedur endodonik non-bedah lainnya termasuk pulpa capping, pulpotomi, apeksifikasi, dan regenerasi pulpa. Hemiseksi, di mana akar dan bagian atasnya dari mahkota dipisahkan dari sisa gigi dan dicabut secara opsional, merupakan operasi endodontik (non-periradikuler) lainnya.

Alat

Endodontik bedah mikro, penggunaan perangkat pembesaran seperti mikroskop, dan loupes gigi, telah diterima secara luas di kalangan endodontis dan praktisi; penggunaannya diyakini dapat meningkatkan akurasi dan visualisasi di bidang operasi. Namun, tinjauan Cochrane pada tahun 2015 tidak menemukan bukti untuk menentukan apakah ada perbedaan hasil prosedur yang dilakukan oleh perangkat pembesaran atau prosedur konvensional yang dilakukan tanpa pembesaran. American Association of Endodontists sangat mendorong anggotanya untuk menggunakan mikroskop oral untuk memastikan tingkat keunggulan tertinggi.

Penggunaan CBCT juga menjadi standar perawatan.

Latihan

Endodontis adalah dokter gigi spesialis dengan pelatihan tambahan, pengalaman dan kualifikasi formal dalam perawatan endodontik, apikektomi, bedah mikro, dan penanganan gawat darurat dan trauma gigi. Endodontik diakui sebagai spesialisasi oleh banyak organisasi gigi nasional termasuk Dewan Gigi Australia, Dewan Gigi Umum Inggris, Asosiasi Gigi Amerika, Perguruan Tinggi Dokter Gigi Kerajaan Kanada, Asosiasi Gigi India, dan Sekolah Tinggi Ahli Bedah Gigi Royal Australasian.

Australia

Di Australia, endodontik diakui sebagai salah satu dari tiga belas spesialisasi gigi terdaftar. Selain gelar kedokteran gigi, Dokter Gigi Spesialis Konservasi Gigi memiliki tambahan tiga tahun pelatihan pascasarjana Universitas di bidang Endodontik untuk diakui dan didaftarkan oleh Dewan Gigi Australia. Seorang dokter gigi umum diizinkan oleh undang-undang untuk melakukan perawatan endodontik, tetapi harus kompeten dalam keterampilan yang diperlukan untuk perawatan endodontik, dan merujuk kasus yang kompleks ke manajemen spesialis.

Amerika Serikat

Di Amerika Serikat setelah menyelesaikan gelar kedokteran gigi, seorang dokter gigi harus menjalani 2–3 tahun tambahan pelatihan pascasarjana untuk menjadi seorang Endodontis. Program terakreditasi American Dental Association (CODA) minimal berdurasi dua tahun. Setelah berhasil menyelesaikan pelatihan ini, dokter gigi tersebut menjadi Dewan yang memenuhi syarat untuk mengikuti ujian American Board of Endodontics. Berhasil menyelesaikan sertifikasi dewan menghasilkan status Diplomasi di Dewan Endodontik Amerika.

Baca Juga : Mengenal Kanker Kandung Kemih dan Pengertiannya

Walaupun dokter gigi umum dapat melakukan perawatan endodontik, ada beberapa hal yang membedakan spesialis endodontik. Dokter gigi spesialis endodontik menggunakan mikroskop selama perawatan untuk merawat anatomi internal kecil gigi dengan lebih baik tanpa menghilangkan terlalu banyak struktur gigi, atau menyebabkan kerusakan iatrogenik. Selain itu, ahli endodontik menggunakan CBCT (pencitraan 3D) untuk menilai kesulitan kasus dan untuk diagnosis serta perencanaan perawatan kasus endodontik.

Share with:

FacebookTwitterGoogleTumblrPinterest