Minyak Kelapa Bisa Menyehatkan Gigi Serta Memutihkan
Informasi

Minyak Kelapa Bisa Menyehatkan Gigi Serta Memutihkan

Minyak Kelapa Bisa Menyehatkan Gigi Serta Memutihkan – Minyak kelapa baik untuk kesehatan dan kecantikan, termasuk memutihkan gigi. Penumpukan plak pada gigi dapat menyebabkan gigi menguning. Selain merugikan kesehatan gigi, menguningnya gigi juga bisa mengganggu penampilan.

Minyak Kelapa Bisa Menyehatkan Gigi Serta MemutihkanMinyak Kelapa Bisa Menyehatkan Gigi Serta Memutihkan

dciindia.orgMemang gigi yang menguning biasanya disebabkan oleh bakteri yang menempel dan menimbulkan plak yang membuat gigi tampak menguning. Lantas, bagaimana cara mengembalikan keputihan gigi dengan mudah dan murah, khususnya gigi asli? Seperti dikutip di halaman “Health Hotline”.

Salah satunya adalah dengan menggunakan oli. Penyerapan minyak merupakan pengobatan tradisional di India yang bertujuan untuk meningkatkan kebersihan mulut dan mengeluarkan racun dari dalam tubuh.

Baca Juga : Cara Alami Membuat Gigi Berantakan Tanpa Kawat Gigi

Ini dilakukan dengan mengoleskan minyak di sekitar mulut untuk menghilangkan bakteri penyebab plak dan gigi menguning. Secara tradisional, orang India menggunakan minyak bunga matahari atau minyak wijen untuk mengekstrak minyaknya, tetapi minyak apa pun bisa digunakan.

Minyak kelapa memiliki rasa yang luar biasa dan memiliki banyak manfaat bagi kesehatan, sehingga menjadi pilihan yang populer. Minyak kelapa juga tinggi asam laurat, dan dikenal karena kemampuannya mengurangi peradangan dan membunuh bakteri.

Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa penyerapan minyak setiap hari dapat mengurangi bakteri di mulut serta plak gigi dan radang gusi.

Dilansir dari detik.com, Salah satu penyebab gangguan gigi dan mulut adalah Streptococcus mutans, Streptococcus mutans merupakan salah satu bakteri penyebab utama terjadinya plak gigi dan radang gusi pada rongga mulut. Sebuah penelitian menemukan bahwa obat kumur setiap hari dengan minyak kelapa dapat secara signifikan mengurangi jumlah Streptococcus mutans dalam air liur hanya dalam satu minggu.

Sayangnya, belum ada penelitian ilmiah yang membuktikan bahwa minyak dapat memutihkan gigi. Namun, ini adalah praktik yang aman dan patut dicoba. Banyak orang mengklaim bahwa setelah rutin menggunakan minyak ini, gigi mereka menjadi lebih putih dan cerah.

Untuk melakukan ini, masukkan satu sendok makan minyak kelapa ke dalam mulut Anda, lalu dorong ke dalam dan tarik ke atas gigi Anda. Minyak kelapa akan menjadi padat pada suhu kamar, jadi Anda mungkin perlu menunggu beberapa detik agar meleleh. Lanjutkan memompa selama 15 hingga 20 menit.

Setelah sahur dan sebelum tidur puasa dua kali sehari, Anda harus menjaga gigi dan mulut selama puasa. Demikian disampaikan drg. Rosadiana Nurul Annisa Sp.KG dari RS Perni, dikutip dari Antara.

Rosdiana menjelaskan, saat menggosok gigi di pagi hari sebaiknya menyikat gigi minimal 30 menit setelah makan sahur dengan sikat gigi yang lembut, dan sebagian kecil kepala sikat bisa meluas ke seluruh gigi.

Dr. Rosdiana mengatakan: “Benang gigi sebaiknya digunakan setidaknya dua menit setelah sahur, karena sahur tahu masih ada residu.” Unggahan Perawatan Mulut dan Gigi Ramadhan RS Pelni mengutip perkataan Dr. Rosdiana.

Anda dapat menggunakan obat kumur non alkohol setelah menyikat gigi, tetapi cukup digunakan sekali sehari.

Selama Ramadhan, Anda tetap bisa melakukan kontrol gigi atau langsung pergi ke klinik untuk menjaga kesehatan mulut Anda. Ross Diana (Rosdiana) menganjurkan agar setiap orang secara rutin mengontrol kondisi gigi dan mulutnya minimal enam bulan sekali untuk memeriksa ketidaknyamanan gigi.

Ia mengingatkannya untuk terus berolahraga secukupnya dengan menjaga asupan cairan setidaknya delapan gelas atau 1,5 liter per hari, serta mengonsumsi makanan kaya serat seperti buah dan sayur, yang dapat mendorong lebih banyak air liur untuk dibuang, sehingga membersihkan mulut. dari. Rongga.

Guna mencegah bau mulut saat berpuasa, ia menganjurkan untuk mengurangi konsumsi makanan pahit (seperti tulang ayam). Bau mulut juga bisa disebabkan oleh sebab lain, seperti kerusakan gigi, kalkulus gigi hingga sisa akar gigi yang belum dicabut. Oleh karena itu, ia menganjurkan agar masyarakat memeriksakan diri ke dokter gigi secara rutin untuk mengatasi masalah tersebut.

Pasta gigi merupakan syarat utama manusia untuk membersihkan gigi jika digunakan bersama sikat gigi.

Dalam pengucapan dan penggunaan kata tersebut, ternyata banyak orang Indonesia yang mengacu pada pasta gigi, bukan pasta gigi.

Mengutip dari Science Direct, pasta gigi termasuk dalam produk kosmetik. Pasta gigi memiliki ciri atau ciri yang unik berupa berbusa, ternyata kandungan buihnya dapat digunakan untuk mengeluarkan zat-zat yang ada di rongga mulut.

Pasta gigi mengandung sekitar 20% hingga 40% air, sekitar 50% abrasif (aluminium hidroksida, kalsium hidrogen fosfat, dll.), Kandungan fluorida, deterjen, agen antibakteri, agen penyedap dan bahan lainnya.

Orang Indonesia biasanya menyebut pasta gigi sebagai pasta gigi. Bahkan saat ini, istilah pasta gigi masih lebih populer dibandingkan pasta gigi.

Setelah diteliti, Odol awalnya merupakan merek pasta gigi buatan Jerman dan sudah ada sejak lama. Di masa jayanya, Odol sering beredar dan digunakan oleh masyarakat Indonesia.

Minyak Kelapa Bisa Menyehatkan Gigi Serta Memutihkan

Namun produk pasta gigi semacam ini sudah tidak diproduksi lagi di Indonesia selama puluhan tahun.

Odd didirikan oleh Karl August Lingner (Karl August Lingner), pendiri Lingner, Laboratorium Kimia Dresden. Perusahaan ini berdiri sejak tahun 1892 dan produk utamanya adalah obat kumur.

Sekitar akhir tahun 1930-an, produk Odol didistribusikan di lebih dari 20 negara, termasuk Hindia Belanda. Pasta gigi sebenarnya tidak hanya memproduksi obat kumur, tetapi juga menjual produk perawatan mulut, gigi dan gusi yang juga diekspor ke luar negeri.

Baca Juga : Rheumatoid arthritis (RA): Gejala, penyebab, dan komplikasi

Herlinawati dan kawan-kawan mengutip ungkapan terkenal di berbagai pasta gigi Kota Medan tentang penghambatan pembentukan plak gigi.Ketika Tentara Hindia Timur Belanda menduduki pulau-pulau tersebut, Otto masuk ke Indonesia untuk pertama kalinya.

Berhubung produknya tidak lagi beredar di Indonesia, istilah pasta gigi masih sangat banyak di benak masyarakat karena produk tersebut sudah digunakan oleh masyarakat Indonesia selama bertahun-tahun. Tidak mengherankan jika istilah pasta gigi masih digunakan sampai sekarang.