Kisah Inspirasi Daru Dokter Gigi Di Negara India 2021
Dokter Gigi,  Informasi

Kisah Inspirasi Daru Dokter Gigi Di Negara India 2021

Kisah Inspirasi Daru Dokter Gigi Di Negara India 2021Dokter gigi adalah dokter yang mengkhususkan diri pada kesehatan dan penyakit gigi dan mulut. Dokter gigi memiliki kemampuan atau keahlian untuk mendiagnosis, merawat dan memberikan pencegahan berbagai masalah kesehatan gigi, gusi dan mulut.

Kisah Inspirasi Daru Dokter Gigi Di Negara India 2021Kisah Inspirasi Daru Dokter Gigi Di Negara India 2021

Dciindia.org – Banyak orang percaya bahwa mereka hanya perlu ke dokter gigi jika mengalami ketidaknyamanan pada gigi dan mulut. Padahal, meski tidak ada rasa tidak nyaman atau gangguan pada gigi atau rongga mulut, perlu dilakukan pemeriksaan gigi dan mulut secara rutin minimal dua kali dalam setahun dikutip dari detik.com.

Beberapa masalah kesehatan atau keluhan seputar gigi dan rongga mulut yang dapat diatasi oleh dokter gigi umum antara lain:

Sakit gigi.
Rongga.
Kehilangan atau kerontokan gigi.
Infeksi gigi dan gusi.
Bau mulut.
Gigi tidak tumbuh atau mempengaruhi gigi.

Baca Juga: Ilmu kedokteran Gigi Di Negara India 2021

Dalam menentukan langkah perawatan, dokter gigi dapat memberikan perawatan dan berbagai tindakan medis pada gigi. Namun untuk beberapa kasus yang memerlukan penanganan khusus, dokter gigi dapat merujuk pasien ke dokter gigi spesialis untuk menangani kasus tertentu sesuai bidang keahlian pasien.
Kategori Spesialis Dokter Gigi

Beberapa cabang kedokteran gigi Indonesia antara lain:

1. Spesialis kedokteran gigi atau proteksi gigi (Sp. KG)

Dokter gigi adalah dokter gigi profesional yang memiliki kemampuan dan keahlian khusus dalam mencegah, mendiagnosis, dan merawat pulpa dan akar yang bermasalah. Pulp adalah lapisan dalam gigi, kaya akan pembuluh darah dan saraf.

2. Spesialis penyakit mulut

Dokter gigi yang mengkhususkan diri pada penyakit mulut adalah dokter gigi yang mengkhususkan diri pada penyakit gigi dan mulut yang lebih spesifik. Beberapa penyakit yang perlu ditangani oleh dokter gigi spesialis penyakit mulut meliputi:

Kanker mulut dan lidah, seperti sarkoma Kaposi.
Infeksi bakteri, jamur atau virus pada rongga mulut.
Penyakit autoimun yang menyerang gusi dan mulut, seperti lichen planus oral dan pemfigus vulgaris.
Sariawan yang parah dan berulang.

Dokter spesialis penyakit mulut biasanya akan memberikan obat untuk mengobati penyakit mulut. Namun, dalam beberapa kasus, dokter mungkin merujuk pasien ke ahli bedah mulut.

3. Ahli bedah untuk mulut (Sp. BM)

Untuk mendapatkan sebuah gelar pada dokter gigi spesialis untuk bedah gigi, para dokter gigi ini harus segera menyelesaikan kurang lebih 6 tahun spesialisasinya bedah mulut. Jika masalah gigi, gusi, lidah atau mulut Anda memerlukan pembedahan, Anda akan dirujuk ke spesialis bedah mulut.

Masalah kesehatan atau prosedur medis yang harus ditangani oleh ahli bedah mulut meliputi:

Tumor pada gigi, gusi dan lidah.
Biopsi oral.
Operasi rekonstruksi untuk mengobati patah tulang rahang bawah dan gigi.
Harry Lip.
Abses gigi dan mulut.
Infeksi rongga mulut.

4. Dokter ortodontik atau ortodontis (Sp. Ort)

Ortodontis adalah dokter gigi yang memiliki spesialisasi dalam mendiagnosis dan mengoreksi gigi yang tidak sejajar atau sejajar karena kelainan bawaan dan maloklusi.

Spesialis ortodontik fokus pada bidang koreksi dan perawatan kawat gigi secara progresif sehingga gigi berada pada posisi yang benar dan terlihat lebih rapi.

5. Periodontis atau periodontis (Sp.Perio)

Periodontis adalah dokter spesialis penyakit gusi dan tulang. Kondisi tertentu yang mungkin membuat Anda merujuk ke periodontolog, yaitu radang gusi dan periodontitis.

6. Spesialis kedokteran gigi atau pediatri (Sp. KGA)

Ortodontis adalah dokter gigi profesional yang mengkhususkan diri pada berbagai masalah gigi dan mulut pada anak-anak, bayi dan remaja.

Jika anak Anda mengalami gigi patah, gigi lepas, gigi bengkok, gigi berlubang, infeksi gigi atau kerusakan gigi, Anda disarankan untuk pergi ke dokter gigi spesialis kedokteran gigi anak.

7. Ahli restorasi gigi (Sp. Pros)

Jika Anda perlu memasang gigi palsu atau gigi palsu, dokter gigi umum akan merekomendasikan Anda ke dokter spesialis restorasi gigi. Selain itu, dokter gigi spesialis restorasi gigi juga dapat melakukan perawatan mahkota gigi dan implan gigi tiruan. Jika gigi patah, tanggal, atau cedera parah, dan gigi tidak berfungsi dengan baik, Anda mungkin perlu memasang gigi palsu.

Kapan Harus Memeriksa GigiKapan Harus Memeriksa Gigi

Untuk anak-anak dari 6 bulan sampai 1 tahun, pemeriksaan gigi harus dilakukan setelah gigi pertama muncul. Kemudian, untuk remaja anak di atas satu tahun, perlu dilakukan pemeriksaan gigi secara rutin minimal 6 bulan sekali. Sedangkan untuk orang dewasa, frekuensi pemeriksaan tergantung dari kondisi gigi. Namun, orang dewasa biasa memeriksakan giginya setiap 6 bulan.

Jika Anda mengalami gejala atau masalah berikut pada gigi, gusi, dan rongga mulut, Anda juga memerlukan pemeriksaan gigi segera:

Sakit gigi.
Gigi sensitif.
Nyeri atau gusi berdarah.
Sariawan tidak kunjung sembuh.
Bau mulut.
Anda mungkin merasa sakit atau mengeluarkan suara saat rahang Anda menegang.
Mulut kering.
Gigi patah atau rontok.
Benjolan di gusi, lidah atau mulut.

Oleh karena itu, penting untuk melakukan pemeriksaan kesehatan gigi secara rutin dengan dokter gigi Anda. Dan selain menjaga sebuha kondisi gigi, untuk pemeriksaan gigi ini juga harus dirancang untuk mengetahui apa yang terdapat pada masalah gigi sedini mungkin agar dapat segera dilakukan perawatan. Kali ini saya akan membahas hal-hal yang berhubungan dengan dokter gigi india

Dokter gigi ini membuka klinik jalanan untuk orang miskin di India

Dokter gigi trotoar Allah Baksh tidak menghiraukan suara mesin bus dan suara orang-orang yang mengawasi karena penasaran, dan memindahkan tangannya ke mulut pasien. Dia memasang satu set gigi palsu di kota sibuk India, Bungalowore, seharga $ 12.

Baksh dilengkapi dengan bangku plastik, cermin, dan bingkai kaca tempat gigi palsu dapat dipajang, dan merupakan satu dari ratusan dokter gigi yang segera mendapatkan izin. Ini adalah upaya pemerintah untuk memodernisasi India.

Pria berusia 54 tahun itu sengaja tidak membuka klinik khusus. Ia berniat memberikan layanan kepada kelompok yang kurang beruntung. Bakshi mengatakan kepada AFP: “Ada jutaan orang miskin di negara ini. Mereka tidak mampu membeli perawatan gigi yang mahal.” Dia melanjutkan: “Tetapi mereka juga memiliki hak untuk mendapatkan perawatan, dan mereka terlihat baik.

Baksh juga menyadari bahwa driving range tidak higienis. Debu berserakan dalam jumlah besar dapat membahayakan kesehatan pasien. Dia berkata: “Saya tahu ini tidak sehat, tetapi jika itu sama dengan mulai menggunakan peralatan canggih, maka tidak ada orang miskin yang akan datang ke sini.”

Layanan trotoar telah menjadi bagian dari denyut nadi kehidupan di India, terutama bagi masyarakat miskin. Penyedia layanan ini mencakup berbagai profesi mulai dari dokter gigi hingga penyemir sepatu, tukang cukur, dan koki.

Buks sebenarnya tidak pernah mengenyam pendidikan formal sebagai dokter gigi. Kemampuannya memasang gigi berasal dari ayahnya yang datang ke tempat yang dulunya terpencil pada tahun 1984. Sekarang menjadi IT center regional dan kemudian berkembang menjadi metropolis.

Baksh telah berlatih bersama adik-adik, anak-anak, dan keponakan laki-lakinya sejak 14 tahun lalu. Bersama-sama, mereka membuat dan memasang gigi palsu untuk 20 pasien setiap hari.

Satu set gigi palsu dijual dengan harga 800 rupee atau setara dengan Rp165.000. Padahal harga satu gigi adalah 50 rupee atau setara dengan Rp 10.000. Alat yang digunakan untuk memperbaiki gigi sebaiknya dicuci dengan sabun dan air, tapi jangan gunakan desinfektan.

India mengeluarkan kebijakan pada tahun 1984 yang hanya mengizinkan praktik dokter gigi berlisensi. Namun kebijakan ini belum jelas karena tidak memberikan definisi yang jelas tentang dokter gigi, sehingga banyak orang yang tidak memiliki izin dapat membuka klinik.

Dokter India mencabut 526 gigi dari seorang anak laki-laki berusia 7 tahunDokter India mencabut 526 gigi dari seorang anak laki-laki berusia 7 tahun

Sebuah tim dokter gigi di India mencabut 526 gigi dari mulut seorang anak laki-laki berusia 7 tahun. Pada 3 Agustus 2019, The Star melaporkan bahwa tim dokter di Saveetha Dental College and Hospital di Chennai, India, melakukan operasi dan mencabut banyak gigi dari rahang kanan bawah bocah itu.

Senthilnathan P, seorang dokter gigi di rumah sakit, mengatakan kepada Reuters: “Dia datang kepada kami untuk mengeluh tentang pembengkakan rahang.” Ternyata bocah tersebut memiliki riwayat pembengkakan rahang sejak dia berusia 3 tahun.

Menurut Senthilnathan, bocah itu mengidap tumor jinak, biasanya penyakit genetik. Penyebabnya bisa jadi faktor eksternal, seperti trauma pada gigi. Menurut laporan British Broadcasting Corporation (BBC), berat semua gigi yang diambil oleh dokter dari bocah itu mencapai 200 gram, dengan ukuran mulai dari 1 hingga 15 milimeter.

Baca Juga : Alpukat Mentega yang Istimewa Dibanding Alpukat Pada Umumnya

Bocah itu dikatakan memiliki kondisi langka yang disebut dentinoma majemuk. Alasannya tidak jelas, tetapi mungkin kombinasi genetik dan lingkungan, seperti radiasi dari menara telepon seluler.

Meski jarang terjadi, ini bukan pertama kalinya seorang dokter India mengalami kondisi ini. Pada 2014, tim dokter di India melakukan operasi dan mencabut 232 gigi dari seorang pasien berusia 17 tahun.

Bocah dengan gigi ratusan itu kini telah pulih dari operasi yang dilakukan tim dokter Juli lalu. Dia telah meninggalkan rumah sakit dan mengatakan bahwa rahangnya tidak bengkak.