Cara Benar Supaya Gigi Tidak Bercelah
Dokter Gigi

Cara Benar Supaya Gigi Tidak Bercelah

Cara Benar Supaya Gigi Tidak Bercelah – Biasanya gigi akan berbaris berjajar membentuk lengkungan rahang rahang atas dan bawah. Namun, terkadang pertumbuhan gigi depannya tidak normal, yaitu gigi berjejal atau retak.

Untuk gigi retak atau lepas dapat menyebabkan gangguan pada estetika dan pola makan. Dalam bidang kedokteran gigi, kondisi ini disebut dilatasi.

Cara Benar Supaya Gigi Tidak BercelahCara Benar Supaya Gigi Tidak Bercelah

Ketika ada celah di antara kedua gigi depan, kondisi ini disebut dilatasi sentral. Pada saat yang sama, jika celah gigi ada di gigi lain, itu disebut hiperemia multipel.

dciindia.orgKedua kondisi ini bisa terjadi di rahang atas atau bawah. Mungkin ada banyak penyebab pembengkakan. Penyebab paling umum adalah herpes zoster tinggi, kebiasaan buruk, lengkungan besar atau gigi kecil.

Baca Juga : Manfaat Pasta Gigi Mengandung Siwak

Jadi, bagaimana Anda menangani gigi berlubang tersebut? Sebuah laporan dari Klikdokter menyebutkan bahwa pengobatan dapat didasarkan pada faktor-faktor penyebab penyakit tersebut. Berikut beberapa cara mengatasi gigi lepas berdasarkan penyebabnya.

 

Bunga potong
Tali adalah lipatan selaput lendir yang digunakan untuk menempelkan struktur di sekitar gigi. Frenulum yang menyebabkan inflasi adalah frenulum labial dan frenulum lidah.
Jika renda lebih tinggi dari biasanya, renda akan menempel di antara kedua gigi. Akibatnya gigi menjadi terlihat celah.
Dilansir kompas.com, Untuk pengobatannya, pertama-tama kita harus menghilangkan penyebabnya, yaitu insisi en-band atau reseksi ectomy-band. Setelah menghilangkan penyebabnya, perawatan ortodontik dapat dilakukan untuk memperbaiki gigi berlubang.

Perawatan ortodontik dapat dilakukan dengan peralatan bergerak atau tetap, yang akan disesuaikan dengan kebutuhan dan kebutuhan pasien.

Hilangkan kebiasaan buruk di mulut
Banyak kebiasaan buruk dalam dunia kedokteran gigi, terutama penyakit yang dapat menyebabkan kembung. Ini mencakup segala hal mulai dari bernapas, sering kali menjulurkan lidah ke depan hingga mengisap jempol.

Jika ingin gigi Anda rapi, Anda harus menghilangkan kebiasaan ini terlebih dahulu. Jika pasien merasa kesulitan untuk menghilangkan kebiasaan buruknya, ada berbagai alat ortodontik yang dapat menghilangkan kebiasaan buruk tersebut.

Alat-alat ini berbentuk seperti penyangga yang dapat digerakkan dan telah dimodifikasi sesuai dengan kebiasaan. Selain itu, alat tersebut juga dapat merapikan gigi sekaligus.

Rekatkan celah gigi
Perbedaannya mengacu pada orang dengan gigi normal tetapi rahang lebih lebar. Kemudian, orang dengan rahang bawah normal tetapi gigi lebih kecil dari biasanya. Karena kondisi ini disebabkan oleh faktor hormonal, maka tidak diperlukan pengobatan awal.

Orang dengan alasan seperti itu dapat segera menggunakan pilihan peralatan ortodontik yang tersedia untuk mengikat gigi agar gigi tidak patah.

Selain perawatan di atas, hal yang perlu diperhatikan dan biasanya diabaikan oleh kebanyakan orang adalah penggunaan fiksator pasca ortodontik.

Jika fixture tidak digunakan sesuai anjuran dokter gigi, gigi yang digerakkan dengan alat ortodontik masih dapat kembali ke posisi semula. Biasanya penilaian dilakukan setiap 3 bulan.

Banyak orang yang telah menerima perawatan ortodontik tetapi belum menggunakan retainer, gigi mereka dipulihkan ke keadaan sebelum perawatan. Oleh karena itu, disarankan agar pasien mengambil semua urutan pengobatan yang direncanakan untuk mendapatkan hasil terbaik.

Setelah puasa dan sebelum tidur puasa dua kali sehari untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut selama masa puasa. Demikian disampaikan drg. Rosadiana Nurul Annisa Sp.KG dari RS Perni, dikutip dari Antara.

Rosdiana menjelaskan, saat menggosok gigi di pagi hari sebaiknya menyikat gigi minimal 30 menit setelah makan sahur dengan sikat gigi yang lembut, dan sebagian kecil dari kepala sikat dapat menjangkau seluruh gigi.

Dr. Rosdiana mengatakan: “Benang gigi sebaiknya digunakan setidaknya dua menit setelah sahur, karena sahur tahu masih ada residu.” Unggahan Perawatan Mulut dan Gigi Ramadhan RS Pelni mengutip perkataan Dr. Rosdiana.

Anda dapat menggunakan obat kumur non alkohol setelah menyikat gigi, tetapi cukup digunakan sekali sehari.

Selama Ramadhan, Anda tetap bisa melakukan kontrol gigi atau langsung pergi ke klinik untuk menjaga kesehatan mulut Anda. Ross Diana (Rosdiana) menganjurkan agar setiap orang secara rutin mengontrol kondisi gigi dan mulutnya minimal enam bulan sekali untuk memeriksa ketidaknyamanan pada rongga gigi.

Ia mengingatkannya untuk terus berolahraga secukupnya dengan menjaga asupan cairan setidaknya delapan gelas atau 1,5 liter per hari, dan mengonsumsi makanan kaya serat, seperti buah-buahan dan sayur-sayuran, yang dapat mendorong lebih banyak ekskresi air liur, sehingga membersihkan mulut. .

Guna mencegah bau mulut saat berpuasa, ia menganjurkan untuk mengurangi konsumsi makanan yang lebih beraroma seperti tulang ayam. Bau mulut, karang gigi dari akar sisa gigi yang belum dicabut juga bisa menyebabkan bau mulut. Oleh karena itu, ia menganjurkan agar masyarakat memeriksakan diri ke dokter gigi secara rutin untuk mengatasi masalah tersebut.

Sikat gigi dengan karbon aktif belakangan ini menjadi bahan dasar pasta gigi. Bahkan Kendall Jenner menjajakan merek gigi arang bernama Charcoal di Instagram-nya. Pecinta pasta gigi arang mengklaim bahwa pasta gigi ini memutihkan gigi dan menyegarkan napas lebih baik daripada pasta gigi lainnya. Namun, penelitian baru mempertanyakan apakah arang benar-benar berbahaya bagi gigi.

Apa itu karbon aktif dan bahan-bahannya?

Arang biasanya terdapat pada filter air.Karbon aktif pada dasarnya merupakan salah satu bentuk pengolahan karbon yang membuat permukaan partikel menjadi keropos. Semua retakan dan celah kecil ini berfungsi seperti magnet untuk menyerap partikel lain, seperti debu dan minyak, dan menyerap partikel ini, sehingga menghilangkan semua zat yang tidak perlu saat mencuci arang.

Dokter gigi dan kosmetik dokter Peter Auster menjelaskan: “Pasta gigi karbon aktif adalah kelahiran kembali teknologi kedokteran kuno. Secara teori, pasta gigi jenis ini dapat menggabungkan semua zat dalam noda, karang gigi, bakteri, virus, dan bahkan amandel. Bersama-sama.” rumah sakit dan ruang gawat darurat untuk merawat pasien dengan keracunan atau overdosis.

Mulai awal 2019, ulasan di Bental Dental Journal menemukan bahwa arang memberikan sedikit perlindungan terhadap kerusakan gigi, dan bukti ilmiah tidak cukup untuk mendukung klaim kesehatan lainnya. Faktanya, menambahkan bubuk arang ke pasta gigi justru bisa memperburuk keadaan. “Jika digunakan secara teratur pada orang dengan tambalan, arang dapat menimbulkan korosi pada plak,” kata dokter tersebut. Joseph Greenwall Cohen, salah satu penulis studi di School of Dentistry di University of Manchester, mengatakan kepada BBC. “Partikel arang juga bisa tersangkut di gusi dan mengiritasi mereka.”

Orang juga khawatir dengan sifat abrasif arang, ada yang mengatakan jika digunakan secara teratur akan merusak enamel dan kecenderungan arang menyerap segala sesuatu yang bersentuhan dengannya, termasuk benda-benda indah seperti obat-obatan. Yang lain percaya bahwa arang tidak berbahaya bagi gigi dan tidak banyak berpengaruh pada pemutihan gigi. Jika Anda menggunakan pasta yang mengandung arang, gosok gigi dengan sangat hati-hati untuk menghindari kerusakan permukaan email, yang dapat membuat gigi Anda lebih mudah ternoda dalam jangka panjang.

Baca Juga : Polusi Udara seperti Pandemi dalam gerakan lambat ‘membunuh jutaan setiap tahun’

Tinjauan tersebut juga menunjukkan bahwa banyak formulasi pasta gigi yang mengandung arang dan pasta gigi alami tidak mengandung fluorida, sehingga dokter gigi sangat menganjurkannya untuk mencegah kerusakan gigi. Bagi orang yang ingin memutihkan giginya, arang aktif dapat digunakan sebagai suplemen pasta gigi biasa untuk menyikat, namun hal tersebut bukanlah pengganti. Pasta gigi biasa memberi kita fluorida yang dibutuhkan untuk melawan kerusakan gigi, jadi sangat penting untuk mengawetkannya sebagai bagian dari perawatan sehari-hari.